Dahlan Iskan

Dahlan Iskan
Dahlan Iskan lahir di Magetan, 17 Agustus 1951. Pernah kuliah di IAIN Surabaya, Fak. Hukum Untag Samarinda. MengikutiO/r The Job Training Pers di LP3ES Jakarta/ Tempo (1974), Minaut In­donesia LPPM Jakarta (1980), dan Finom LPPM Jakarta (1984).
Pertama bekerja sebagai reporter Mingguan Mimbar Masyarakat (1974-1976), juga koresponden Tempo (1975- 1977), Kepala Biro Tempo Surabaya (1977-1982), Redaksi Pelaksana Harian Jawa Pos (1982-1984) dan Direktur/ Pimim- pin Redaksi/ Pimpinan Umum Harian Jawa Pos (1984-1995).
Saat ini juga menjadi direktur utamadi37anak perusahaan Jawa Pos. Yaitu Direktur Utama PT Jawa Nusa Wahana, Surabaya, PT Duta Manuntung, Balikpapan, PT Percetakan Manuntung, Balikpapan, PT Media Fajar Graf ika, Ujungpandang, PT Akcaya Pariwara, Pontianak, PT Riu Pos, Pekanbaru, PT Wenangcemerlang Press, Manado, dan Iain-Iain.
Anggota MPR (1988-1993) ini pernah menjabat Presiden Lions Club di Surabaya (1984) dan Wakil Ketua Persebaya (1988). Ketua PWI Cabang Jatim sejak 1989 sampai sekarang. Juga menjadi pengurus Kadin Jatim, pengurus DPD Golkar Jatim, Ketua Yayasan Mitra Surabaya dan Ketua Perbasi Jatim.
Menikah dengan Nafsih Sabri. Bersama keluarga tinggal di Rungkut Mejoyo Selatan IV/10 Surabaya, telepon 815487. Selaku Direktur PT Jawa Pos berkantor di Jl. Karah Agung, Surabaya, telepon 836969.
 
 
Koran Jawa Pos (JP), agaknya tak bisa dipisahkan dengan nama Dahlan Iskan. Harus diakui perannya begitu besar dalam membesarkan JP. Ketika ditunjuk se­bagai Redaksi Pelaksana JP tahun 1982, koran ini tirasnya masih kecil, hanya sekitar 6 ribuan.
“Saat itu JP masih belepotan. Yang pertama-tama saya garap adalah beritanya.
Cetak boleh jelek, pasar boleh lebih kecil, tapi berita harus menang. Itulah yang kami punyai waktu itu. Lama-lama orang tahu, bahwa berita JP lebih baik, hingga mereka mau berlangganan,” ungkapnya.
Kendati isi JP lebih baik, kenyataannya selama tiga bulan tirasnya tidak naik. Setelah ditelusuri, JP memang perlu diperkenalkan pada masyarakat. “Saat itu kami tidak tahu caranya. Setiap kami memperkenalkan JP, tak satu agen pun yang mau. Pengecer juga tak mau menerima, dianggap hanya akan memberat-berati saja,” paparnya.
Berangkat dari kenyataan seperti itu dan karena adanya keyakinan bahwa JP lebih baik, lalu dibentuk pengecer khusus yang digaji dan hanya boleh menjual JP. Peloper yang digaet tidak banyak, hanya 30 anak. Mereka diberi imbalan Rp. 300 tiap hari. Lama-lama, JP tambah laku. Gaji untuk pengecer kemudian diturunkan dan ditam- bah komisi. Lalu gaji dihapus dan tinggal komisi yang diberikan. Sekarang, pengecer harus membeli JP secara kontan.
Itu dari segi perkenalan. Dari segi dis- tribusi, karena waktu itu tak ada yang mau jadi agen, kemudian para istri karyawan digerakkan untuk menjadi agen dalam kota, termasuk istrinya. “Mereka terus kami beri motivasi, supaya perusahaan suaminya tidak mati dan tidak menganggur. Ternyata, mereka bisa. Istri saya pun sampai seka- rang masih menjadi agen. la tak mau ber- henti walau sudah saya suruh berhenti. Katanya eman-eman, karena dari hasil agen itu, ia mendapatkan Rp. 900 ribu per bulan,” jelasnya.
Menurutnya, tiras JP sekarang sudah cukup besar dan rasanya susah untuk di- tingkatkan lebih besar lagi. Perkembangan tiras JP tidak mungkin seperti dulu lagi, yaitu 400 hingga 1.000 %. “Saya menyadari hal itu. Harga koran naik terus, sehingga tidak semua masyarakat mampu membeli koran. Jumlah pembaca JawaTimurterbatas. Un­tuk menembus Jakarta dan sekitarnya tidak mungkin karena tidak ada transportasi yang kompetitif. Jelas, kami tidak bisa menyebar ke seluruh Indonesia,” jelasnya.
Sebab itu, JP lantas melakukan strategi lain. Kalau dulu JP dibaca kalangan menengah ke bawah, sekarang menengah ke atas. Sehingga perlu dikembangkan koran khusus untuk kelas bawah. Itulah sebabnya Jawa Pos “menugaskan” anaknya, Memo­randum, untuk memenuhi kebutuhan la- pisan itu.
Untuk menjadi koran nasional dalam arti yang betul, misalnya beredar di seluruh In­donesia, JP menghadapi kendala; karena belum adanya sistem cetak jarak jauh (SCJJ). “Meski begitu kami mau besar dan berkembang terus. Caranya, kami pilih me- ngembangkan koran-koran daerah. Menu- rut saya, SCJJ justru jangan diberlakukan sekarang. Bukan karena JP tidak berani, kami sudah punya peralatannya kok. Tapi harus diingat, masih banyak daerah yang belum punya harian. Padahal timpang ra­sanya jika sebuah ibukota propinsi tidak memiliki harian. Apakah tidak lebih baik jika dalam era sekarang ini digunakan untuk menerbitkan koran-koran di daerah itu •?” ungkapnya.
Sehubungan dengan hal itu, JP mengembangkan sayapnya ke daerah yang belum memiliki harian. “Jika ada yang ber anggapan bahwa saya kemaruk, ya saya tidak bisa membantah. Memang setahun rata-rata kami melahirkan tiga koran baru Dan selama ini kami telah berhasil menge- lola 26 media cetak. Yang jelas, kami selalu memilih daerah-daerah yang masih ko- song, sehingga investasinya tidak banyak, kira-kira Rp. 500 sampai Rp. 1.000 juta su­dah cukup”.
Ditambahkannya, orang-orang JP yang dikirim dan menjadi motor di daerah, tun- tutannya juga belum banyak. Ini karena di JP mereka belum lama dan mereka tahu bahwa dulu ‘iJP juga pernah menderita se- kali. “Pendeknya, kami ini belum terbiasa hidup enak,” ujarnya,
Meski sudah mengelola 26 media cetak, ia enggan kalau disebut ‘raja koran’. Ini karena statusnya bukan pemilik. Sahamnya di JP juga tidak besar, tergolong minoritas. Sehingga ia lebih banyak bersifat sebagai pengelola.
Ekspansi JP ke daerah, tentunya tidak langsung mendapatkan untung. Bahkan di- lihat dari untung-ruginya mengembangkan koran daerah, gila rasanya ini dilakukan. “Sayasulit menjawabnya. Kenyataannya JP memang belum memperoleh apa-apa da­lam arti finansial, justru keluar uang. Tapi kalau’ditanya untuk apa, saya tidak bisa menjawab dengan satu kalimat. Misalnya untuk mencari keuntunganya tidak,” jelas­nya.
Lalu ditambahkan, mungkin itu merupakan naluri seseorang yang ingin terus berkembang. Motifnya tidak jelas dan semuanya itu tidak aada niat dalam arti direncanakan. Keuntungan mungkin baru dapat dipetik pada masa mendatang. Di samping itu langkah ini juga merupakan wadah penembangan karir orang-orang di JP.
Dalam melakukan ekspansi, kaderisasi diperhatikan sungguh-sungguh. Memilih orang yang tepat untuk menangani koran daerah, merupakan senjata utama dan pamungkas, karena tidak mungkin setiap hari menanganinya. “Saya harus dapat memilih orang yang dapat dipercaya dan mampu mengembangkannya. Saya memilih mereyang benar-benar memiliki kemampuan manajerial. Pemilihan itu tentu tak hanya melalui dan mengandalkan kegiatan rutin selama di JP. Itu tentu tak cukup, karena JP belum lama berdiri.”
Mengapa JP tidak menjadi koran nasi­onal yang lebih hebat lagi, tapi justru mengelola koran daerah? Seperti yang sering ia katakan, saat ini era koran nasional sudah akan berakhir. “Mana sekarang ada koran nasional? Sudah nggak ada nggak lagi. Koran-koran yang terbit di Jakarta pun, yang dulu dikatakan koran nasional itu, se­karang berproses menjadi koran daerah, yaitu daerah Jakarta,” jelasnya.
Kecuali itu, sejak dulu memang ia tidak setuju terhadap konsep bahwa koran dae­rah hanya membuat berita daerah. Oleh karena itu, ketika ia membesarkan JP, ia mempunyai konsep tersendiri. Menurutnya, ko­ran daerah seharusnya’berita nasionalnya tak kalah dengan koran Jakarta, berita internasionalnya tidak kalah dengan koran Tok­yo dan berita daerahnya pun harus menang dengan koran daerah manapun. “Tiga doktrin itu yang penting dan harus dilakukan oleh setiap koran, termasuk yang tergabung dalam Jawa Pos Grup,” tegasnya. (AS-3)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: editor Setyo Yuwono Sudikan: Apa & Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996., Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 541-53 (CB-D13/1996-…)

Rudi Isbandi

Rudi IsbandiRudi Isbandi lahir di Yogyakarta, 2 Januari 1931. Pendidikan terakhir SMA, setelah itu belajar dari kehidupan. Sejak 16 November 1987 menggantikan almarhum Khrishna Mustadjab sebagai su­pervisor kebudayaan Perhimpunan Persahabatan Indonesia- Amerika (PPIA) Surabaya.

Pelukis yang kritikus seni rupa ini menikah dengan Sunarti tahun 1958, dikaruniai 2 orang anak, Drh. Toto Rudi Ananto dan Dra. Titi Ratih Dianti.

Pada tahun 1980 pernah menerima penghargaan sebagai “Keluarga Harmonis” tingkat nasional yang diselenggarakan oleh Badan Pemilihan Keluarga Teladan Indonesia YASCO, 28 Januari 1987 menerima piagam penghargaan dari Presiden Soeharto sebagai peserta Keluarga Berencana Lestari, 4 Juni 1987 menerima piagam warga kota berprestasi, pasangan KB teladan dari Walikota Kodia Surabaya, dr. Poernomo Kasidi.

Bukunya yang diterbitkan di antaranya : Perkembangan Seni Lukis di Surabaya sampai 1975 (DKS, 1975); Lukisan Sebagai Potret Diri (DKS. 1976); Percakapan dengan Rudi Is­bandi (DKS, 1985); dan novelet Kembalilah ITO (Surya Raya, 1979). la pernah menjadi Ketua Dewan Kesenian Surabaya.

Bersama keluarga ia bertempat tinggal di Jl. Karang Wismo I No. 10 Surabaya, dan berkantor di Jl. Dharmahusada Indah Barat I No. 3 Surabaya. Kini ia lebih dikenal sebagai kolektor burung dan ayam bekisar.

 

Dunia seni lukis sudah mendarah daging dalam diri tokoh ini. Melukis bukan lagi sekadar menggoreskan kuas dan cat ke kanvas, sudah lebih dari itu. “Seni itu ibarat sebuah pohon. Pasti mengenal kapan saat tumbuh, kapan berdaun, ber- bunga, dan berbuah untuk kemudian mati karena ditelan usia,” ucap pelukis, kritikus seni rupa, dan penulis sajak, Rudi Isbandi.

Sikap-sikap seni lukis Rudi di antaranya,” di samping bentuk dan rupa, yang nyata, maka setiap hal itu juga mengandung yang bersifat abstrak. Itu dapat berujud getaran tegangan, irama, nuansa, dan apapun namanya. Misainya suatu suasana selalu memiliki getaran atau tegangan atau irama yang berbeda dengan suasana yang berlainan. Dalam lukisan dapat berupa garis saja, atau semata-mata warna, atau nuansa dan bentuk-bentuk lain yang nonfiguratif.

Lukisan-lukisan abstrak Rudi Isbandi le­bih menawarkan renungan. “Setiap lukisan mesti menyodorkan masalah, yang berupa tema yang diajukan pelukisnya. Tema itu menjadi masalah pokok, problem yang di- garap pelukis. Dan saya tidak mengajukan problem ….. Tema Kehidupan, bagaimanapun pengolahannya, tentulah sesuatu yang tidak selesai. Saya tidak menggarap kehidupan dari segi fisiknya, tapi dari te­gangan, dari iramanya, atau ritmenya. Dan itu merupakan nuansa warna transparan,” tuturnya.

Perkembangan terakhir dari lukisan-lukisan Rudi Isbandi yaitu menyodorkan pulasan-pulasan warna, tanpa obyek. Bagi Rudi hal itu merupakan suatu mata rantai pekembangan lukisannya yang ditekuni selama ini. (AS-10)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: editor Setyo Yuwono Sudikan: Apa & Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996., Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 50 (CB-D13/1996-…)

 

Soemiran Karsodiwirjo

Soemiran karsodiwirjoSoemiran Karsodiwirjo lahir di Tulungagung, 9 September 1921, beragama Islam. Pendidikan SR angka I (1933), SR angka II (1935). Saat ini menjabat sebagai Komisaris Pabrik Rokok Reco Pentung. la juga Komisaris dalam pengembangan pariwisata panlai Popoh yang dirintisnya mulai tahun 1972 serta Komisaris PT Soetera Bina Samodra.
Dalam organisasi, ia menjabat sebagai Ketua Gabungan Perusahaan Rokon Indonesia Gapero. Sebelumnya pernah men­jabat sebagai Ketua PPRI (Persatuan Perusahaan Republik In­donesia) Wilayah Kediri tahun 1952.
Menikah dengan Soepadmi, dikaruniai 5 putra dan 4 putri. Masing- masing Istiyah, Ismah, Ismanu, Mulyadi Dodit, Soedjito, Lilik Isyuwarni, Yen Isyuwarno, Wawang Sudjarwo dan Neneng Isnayunaeni. Bersama keluarga tinggal di Jalan Supriadi No. 80 Tulungagung (0335)21904.
Sehari-hari ia bisa ditemui dikantar PR Reco Pentung, Jalan Mayor Suryadi No. 21 Tulungagung Telepon (0335) 23880-2 – 23883.
Kerja keras tanpa mengenal putus asa dalam mencapaicita-cita, merupakan modal utamanya dalam menggapai hasil yang dicita-citakannya. Kata-kata ini sangat cocok untuk pribadi Soemiran.
Soemiran merupakan putera sulung dari sembilan bersaudara, pasangan Karsogoeno dan ibu Toekinem. la dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga serba pas- pasan. Ayahnya sebagai buruh lapangan yang kerjanya memborong penggalian tanah, memasang tiang-tiang listrik dan sebagainya. “Sebagai anak tertua, saya sangat kasihan melihat Bapak saya. Ketika baru berusia enam tahun, saya sudah biasa membantu melakukan pekerjaan bapak. Itu semua saya lakukan karena sebagai sau- dara tertua, yang harus bisa memberi contoh bagi adik-adik, sekaligus sebagai perwujudan bakti pada orang-tua,” ungkapnya.
Pekerjaan seperti itu dilakukannya setelah pulang sekolah. Meski ia sendiri mengaku mengalami beban mental. Di mana anak seusia dia, sebenarnya masih senang-senangnya bermain, tapi ia justru ikut asyik bekerja mencari uang untuk biaya sekolah. “Mungkin sudah merupakan suratan takdir, saya harus menjalani seperti itu,” tambah- nya.
Wiraswasta, mula-mula dengan menjajakan makanan kecil, seperti pisang goreng, kacang dan serabi sambil ke luar masuk kampung. Dan hasilnya pun lumayan. “Dari itu saya mendapatkan keuntungan 20 %. Sebab jajanannya ngambil dari orang lain. Selain uangnya saya gunakan untuk biaya sekolah dan biaya hidup, sisanya sa­ya kirim untuk membantu meringankan be­ban orang-tua. Apapun pekerjaan asal halal pasti saya kerjakan,” ceritanya.

Semasa kecil, Soemiran juga pernah menjadi pembantu pada seseorang. Karena masih kecil, ia pernah tercebur sumur ketika menimba air untuk mengisi bak mandi. Itu semua menjadi pengalaman berharga sekaligus tak pernah terlupakan. Kemudian menjelang tahun 1941, memikirkan berumah-tangga dan berdagang kecil-kecilan di rumah untuk menunjang ke- butuhan sehari-hari.
“Saya mulai berwiraswasta lagi mulai 2 Mei 1946 dengan membuat rokok kretek klobot kecil-kecilan. Semula dikerjakan sen- diri yang akhirnya dari produksi rokok tersebut saya beri nama Cap Ikan Dorang. Dan itu hanya sampai satu tahun,” lanjutnya.
Tahun 1948 Belanda masuk lagi ke kota Tulungagung. Dan patung Reco Pentung yang berada di perbatasan kota banyak yang dirobohkan oleh Belanda. Awal 1949, keadaan kota Tulungagung mulai aman lagi. la mulai meneruskan usaha membuat rokok dengan merk baru, yakni ‘Reco Pen­tung’. “Sebelumnya saya menggunakan merk ‘Sri Sedjati’. Pada awalnya cuma mempekerjakan 5 sampai 20 puluh karyawan. Ternyata rokok yang saya produksi banyak diminati masyarakat. Sehingga per- mintaan pun semakin meningkat dan usaha kami dengan sendirinya berkembang pesat. Maka kami mencari tambahan karyawan baru mencapai 1000 orang,” katanya.

Setelah berjalan sepuluh tahun lebih mengalami kelancaran, tahun 1960-an usaha rokok tersebut mengalami kelesuan lagi. Terutama dengan adanya peristiwa G. 30 SIPKI. Usaha mengalami penurunan sangat drastis diadakan perampingan kar- yawan hingga tinggal 25 orang. Tapi peris­tiwa itu bukan menjadi penghalang bagi Soemiran. Dengan begitu ia biasa mera- sakan, bagaimana rasanya orang jatuh bangun dalam berusaha.

“Sejak kecil saya sudah merasakan pahit-getirnya dalam menjalankan kehidupan. Dan itu merupakan tempaan bagi saya,” katanya. Setelah produksi rokok klobotnya turun drastis, ia mulai memproduksi sigaret kretek putih dengan merk ‘Gaya Baru’. Dan mulai tahun 1970-an industri rokok kretek mulai membaik lagi. Tapi menjelang tahun ’80-an saya juga jatuh lagi. Hingga karyawan saya tinggal 15 orang.

Akhirnya pada tahun 1982 saya mem­buat rokok kretek dengan kualitas lebih baik dari produk-produk sebelumnya. Dan kami beri nama merk ‘Reco Pentung’ yang sebe­lumnya kami gunakan untuk merk rokok klobot. Dan akhirnya berkembang begitu pesat. Hingga mampu menyedot banyak lagi karyawan, dan sampai tahun 1991 men­capai 4500 orang. “Selain itu produksi rokok kretek, kami juga membuat rokok filter yang kami beri merk Minna, Retjo Pentung Wasiat dan Retjo Pentung Jaya. Perusahaan pun berangsur menjadi tingkat menengah,” jelasnya.
Setelah sekarang usianya menginjak kepalatujuh, untuk menjaga kesehatannya ia selalu bangun pagi-pagi. Kemudian melakukan olahraga hidup baru (Orhiba). Setelah itu mandi dengan mengguyur air di kepala sampai 100 gayung. Dan sorenya sampai 75 gayung. Resep agar tetap sehat itu dilakukannya setiap hari. (AS-20)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: editor Setyo Yuwono Sudikan: Apa & Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996., Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 57-58 (CB-D13/1996-…)

Thalib Prasojo

Thalib PrasojoM. Thalib Prasojo lahir di Bojonegoro, 17 Juni 1931. Pendidikan terakhir Akademi Seni Rupa. Pernikahannya dengan Rr. Sri Sumiyatun membuahkan 4 orang anak, masing masing Nunik Sri Rahayu (guru Sekolah Menengah Seni Rupa Surabaya), Basuki (war- tawan tabloid Jawa Anyar, Ninil Kurniawati (wiraswasta), dan Teguh (sarjana teknik alumni ITS).
Sebagai pelukis sketsa ia telah memamerkan karya karyanya di beberapa kota besar, seperti Jakarta, Surabaya, Yogyakarta, Malang, Bandung, dan kota-kota lainnya. Aktif dalam organisasi kesenian, di antaranya pernah memegang jabatan sebagai Ketua Biro Seni Rupa Dewan Kesenian Surabaya(DKS), kini menjabat Ketua Penelitian dan Pengemban- gan (Litbang) Dewan Kesenian Surabaya.
Kariernya diawali dengan pengabdiannya sebagai guru Sekolah Dasar, menulis mengenai spiritual, dan intens dalam kegiatan seni rupa. la pernah memperoleh penghargaan dari Korem 084 Surabaya dan AkabriLaut dalam pembuatan patung monumen.
Pelukis ini bertempat tinggal di Jalan Gresik No. 254 Surabaya.
Sesuai dengan nama yang disandang, pelukis ini memiliki semboyan hidup sedarhana. Bertolak dari nama itu pulalah ia waktu kecil memiliki obsesi hendak meniti karier menjadi dalang atau menjadi pelukis. Ternyata pilihannya jatuh pada profesi yang kedua, yaitu pelukis.
Atas dasar wangsit yang pernah ia terima waktu duduk di Sekolah Menengah Lanjutan Pertama (SMP) bahwa profesi pelukis, akan membuahkan hasil untuk kemuliaan anak-anaknya. “Kadang-kadang sesuatu yang tak terlihat mata, bisa tam- pak,” tuturnya.
Dalam setiap kesempatan ia selalu membawa kertas gambar ukuran folio dan pulpen ditangannya. Objek-objek yang berupa kegiatan manusia, flora, dan fauna dipindahkan ke dalam kertasnya. Tidak mengherankan bila ia memiliki beribu-ribu koleksi lukisan sketsa.
Sebagai pelukis Sketsa ia bukanlah tukang gambar. Karya-karyanya memiliki nuansa khas yang menyentuh batin penik- matannya. Kekuatannya terletak pada garis-garis yang diberi muatan simbolik. Raut muka seseorang yang dilukis setelah dipindahkan ke dalam kertas, berubah menjadi simpul-simpul kepribadian ma­nusia. Itulah sebabnya, pelukis yang memi­liki tokoh idolah Sunan Kalijaga ini, ingin mengawinkan falsafah-falsafah dengan objek yang dilukis.
“Saya menghadapi hidup ini bagai air mengalir. Tak ada sesuatu yang saya pan- dang istimewa, toh hidup kita ini diatur oleh Yang Mahakuasa,” akunya. (AS-10)

Ria Enes

Ria Enes001Ria Enes lahir di Malang, 29 Juni 1968. Beragama Islam. Pendidikan SD hingga SMA ia selesaikan di kota Malang. Meraih gelar sarjana Fakultas llmu Komunikasi, Jurnalislik Universitas Dr. Soetomo Surabaya.
Penyanyi yang punya nama asli Wiwik Suryaningsih karirnya dimulai menjadi penyiar di Radio Carolina selama 9 bulan (1987). Kemudian tahun 1988-1994 pindah di radio Suzana. Sering pula dimintai menjadi MC pada acara-acara khusus di TVRI Surabaya.
Beberapa penghargaan yang pernah diterimanya, diantaranya HDX Award 1991 untuk album “Si Kodok”, dua tahun yakni 1992 dan 1993 menerima HDX Golden Award untuk albumnya “Susan punya cita-cita”. Terakhir dia mendapat julukan sebagai “Srikandi Award Tahun 1994 sebagai wanita berprestasi”.
Putri ke delapan dari pasangan Abdul Jahlal dan Umi Kusnul tinggal bersama keluarga di Jalan Simpang Darmo, Permai Selatan VIII/3 Surabaya.
Siapa yang tak kenal Suzan? Tentu, pandangan kita tertuju pada artis kelahiran kota apel ini. Dialah Ria Enes, bukankah Suzan itu Ria Enes, dan Ria Enes adalah Suzan?
Tapi agaknya, bukan ia kalau tidak mampu memilahnya. Meski dalam batas-batas tertentu dibumbui subjektivitas pribadi. Terbukti bisa menyekat ruang yang seolah tanpa batas antara dirinya dan boneka Suzan. Hasilnya gelar Sarjana Komu­nikasi dari Fikom Unitomo Surabaya buat dia yang wisudanya digelar bulan Januari yang lalu.
Mungkin inilah enaknya jadi penghibur semacam Ria. Ia tak perlu jauh-jauh mencari topik skripsi sebagai salah satu syarat meraih gelar sarjana. Boneka Suzannya yang fenomena itu, ia teliti sendiri kadar kredibilitasnya di mata anak-anak penggemarnya.
Maka jadilah skripsi berjudul “Tanggapan Anak-Anak Terhadap Figur Suzan Se­bagai Penyampai Pesan”, (studi penelitian Diskriptif tentang tanggapan anak-anak usia TK-SD di Surabaya dan Jakarta terha­dap Figur Suzan sebagai penyampai pe­san) uang mengantarkannya ke gerbang kesarjanaan.
Sebagai artis penyanyi, tentu banyak mendapat pengalaman, baik itu suka maupun duka. Ia lalu menceritakan pengalamannya yang sangat berkesan di hatinya.
“Mulanya saya cuma hobi bermain bo­neka”, ujar Ria yang punya filsafah hidup, hidup itu tidak perlu ngaya. Lantas keterusan. Malah jadi populer. (AS-4)

 

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur:  Apa & Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996, editor Setyo Yuwono Sudikan. Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 30 (CB-D13/1996-…)

 

Toeti Adhitama

Prahastoeti Adhitama, Lahir di  Madiun,Jawa Timur, 19 Februari 1935 beragama Islam

TUTI ADHITAMAPendidikan:
SD Cemara II, Solo (1947);
SMPI, Pekalongan (1951);
SMA Budi Utomo, Jakarta (1954);
Fakultas Sastra UIJakarta (B.A., 1951);
Universitas Virginia, AS (1962-1963);
Universitas George Washington, AS (M.A., 1914)

Karier:
Tahun (1963-1915) Toeti sebagai Penyiar radio Voice of America;
Tahun (1915-1916) sebagai Editor majalah Femina;
Penyiar TVRI (1916-sekarang);
Dosen tidak tetap Fakultas Sastra (1919—sekarang) dan
Dosen tidak tetap FISIP UI (1983—sekarang);
Wakil Pemimpin Umum/Pemimpin Redaksi majalah Eksekutif (1979-sekarang)
Kegiatan lain: Manajer PT InscoreAdcom (1911-1980);
Anggota Kelompok Ketja Menteri P&K(1980-1983);
Anggota Dewan Kurator LPPM (1984-sekarang)
Alamat Rumah: Jalan Cempaka Putih Tengah 21D/42, Jakarta Telp: 414142
AlamatKantor: Jalati Senopati 67 Jakarta Selatan Telp: 582357
 
Dalam suatu acara wisata keluarga di Mesir, 1975, Toeti dan kedua anaknya mengitari piramid sambil duduk di punggung unta. Balik ke tempat suaminya, menunggu bersama pemilik ketiga unta, segera terjadi perdebatan antara suami Toeti, wiraswastawan Wahyu Adhitama, dan pemilik unta, yangmenuntut sewa ekstra. “Sementara itu, kami bertiga terkatung-katung di punggung unta, tidak tahu cara turun dari punggung hewan jangkung itu,” tutur Toeti. Setelah tuntutan pemilik dituruti, dengan sedikit aba-aba, unta langsung menekuk kaki. Selamatlah Toeti dan kedua anaknya.

Sebagai ahli Komunikasi Antar-Pribadi, dan sejak 198 3 mengajarkan ilmu ini pada Fakultas Ilmu-Ilmu Sosial, Universitas Indonesia, di samping memberikan kuliah Psikolinguistik di Jurusan Inggris Fakultas Sastra universitas yang sama, Toeti tenang menanggapi kejadian itu: “If was a friendly persuasion dari pemilik unta, agar suami saya membayar lebih banyak,” katanya. Dalam ilmu komunikasi, Toeti mendapat gelar Master dari Universitas George Washington, AS, 1974.
Ia sudah berpraktek di media massa sejak awal 1959, sebagai penerjemah dan penyiar Radio Australia di Melbourne. Terakhir — di samping memimpin majalah Eksekutif, Toeti masih aktif di TVRI. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa pernah memberinya penghargaan sebagai pembaca berita terbaik.
Setiap hari, Toeti memulai kesibukannya pada pukul 5 pagi. Potongan rambutnya tetap pendek, cara berpakaiannya pun selalu ringkas dan rapi. Sejak masih di SMA, penampilan Toeti sudah begitu. Ia menyukai warna putih, hitam, dan cokelat muda.
Ayahnya, Prayitno, adalah pensiunan ABRI. Toeti, anak sulung dengan empat adik, mengaku masa kecilnya tidak gemerlapan. Di zaman Revolusi Kemerdekaan, ayahnya turun ke medan. Ia dititipkan pada tantenya, dan harus berpisah dengan adik-adiknya, yangikut saudara-saudara lain.
Mereka berkumpul kembali setelah Toeti tamat SMP. Ia rajin bersenam, main boling, bridge, dan golf. Yang terakhir ini biasa dilakukannya di lapangan Rawamangun. “Seminggu, kalau lagi enak, saya bisa main golf sampai tiga kali,” katanya.

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: majalah berita minggu Tempo: Apa & Siapa sejumlah orang Indonesia 1985-1986., Jakarta: Pustaka Grafitipers 1986. hlm. 108 

Ismanu Soemiran

ismanu SoemiranIsmanu Soemiran lahir di Tulungagung, 3 Mei 1949. Pendidikan formal yang ditenpuh, SR Jepun (1961), SMPN I Tulungagung (1963) dan SMAN I Tulungagung (1966). Setamat SMA tidak lantas meneruskankuliah, lapimencobamendalamibahasa asing.yang diharpakn bisa menjadi bekal belajar ke luar negeri. Tapi niatnya itu tidak kesampaian.

Saal ini menjabat sebagai Direktur Pabrik Rokok Retjo Pentung Tulungagung, yang didirkan ayahnya, Soemiran. Di samping itu ia juga menjadi Direktur Utama Soetera Bina Samudera, yang mengelola wisata pantai Popoh, Tulungagung.

Menikah dengan Sherly Suherlan dikaruniaitiga puteri dan satu putra. Masing masing bernama Setiyanti Ismaningsih, Ismarlina Dwi Amelia, Ismandriani Tri Irmawidyawati dan Mochamad Anugrah Satriyo Kuncoro.

Bersama keluarga tinggal di Jl. Supriyadi 80 Tulungagung telepon (0355) 21904. Sedang sehari-harinya berkantor di Jl. Mayor Suyadi No. 21 Tulungagung telepon (0355) 23880-2.

 

Lahir sebagai anak laki-laki tertua dari keluargan Soemiran Kaartodiwiryo, pendiri Pabrik Rokok Retjo Pentung. Selanjutnya ia dipercaya bapaknya untuk melanjutkan mekanisme kelangsungan perusahaan tersebut.

Semula bercita-cita sekolah ke luar negeri. Untuk mempersiapkan diri, setamat SMA mengikuti kursus berbagai macam bahasa, misalnya Inggris, Mandarin, Jepang, dan bahasa Belanda. Namun setelah mengikuti kursus, kenyataannya menjadi lain, karena orang tuanya ingin agar ia segera meneruskan perusahaan tersebut. Maka urunglah cita-citanya untuk menimba ilmu di luar negeri.

Ia mengakui, secara psikologis bisa menerima alasan ayahnya. Sebagai anak laki-laki tertua, tentunya memiliki tanggung jawab lebih untuk memberikan contoh bagi adik-adiknya.

Dalam soal rokok, ia pertama kali terjun sebagai sales yang biasa menawarkan dari toko ke toko. Waktu satu tahun, dirasa belum cukup pengalaman, kemudian ditam- bah lagi sampai dua tahun. Dengan menjadi sales, ia mengaku memiliki pengalaman pemasaran suatu produk, tidak terkecuali produk rokok. la mengetahui persis keberadaan produk yang dihasilkannya, bisa di- terima masyarakat atau tidak.

“Jangan harap kita bisa bekerja duduk dengan enak,. kalau tidak memiliki penga­laman lapangan. Bagaimana bisa menerapkan manajmen yang pas, kalau pangsa pasar saja tidak mengetahui,” katanya. Un­tuk itulah, agar seseorang ingin suksek berbisnis, menurutnya’ perlu pengalaman la­pangan yang cukup. Dan itu pun memerlukan proses panjang.

Sebagai wiraswastawan, ia mengaku tanpa henti belajar bagaimana mengembangkan perusahaan. Antara pengusaha satu dengan yang lainnya, tentu memiliki perbedaan, meski produknya sama. Tapi setidaknya untuk menjadi usahawan tangguh,  baginya minimal memiliki dasar filsafat 6 S. Kalau dijabarkan, menurutnya resep ini bisa menjadi pemacu keberhasilan.

Enam S yang tidak lain adalah Senyum, Salam, Sapa, Sambung Rasa, Simpatik dan Sovenir ini, sangat efektif sekali. Apalagi sebagai seorang lapangan. Secara gamblang ia menjelaskan, “terhadap seorang calon pembeli, pertama kita harus menunjukkan sifat ramah dengan memperlihatkan senyum. Selanjutnya memberikan salam kepada relasi tersebut. Lalu kita sapa yang akhirnya terjadilah sambung rasa. Setelah itu berkembang dan dari sana akan limbul rasa simpatik sehingga menghasilkan so­venir, alias dagangan laku”.

Setelah menduduki pimpinan di Retjo Pentung, ia segera dihadapkan masalah baru lagi. Tidak hanya soal tawar menawar ketika menjadi sales. Ujian yang kelihatan mencolok adalah tatkala dekade 80 an. Di mana di Indonesia lahir BPPC yang mengurusitata niaga cengkih. Merasaterhambat, karena sulit mendapatkan bahan baku yang berakibat perusahaan kalang kabut. Status dari perusahaan besar, turun menjadi per­usahaan kecil. Dan tak urung 2.000 karyawan terpaksa harus meninggalkan profesinya.

“Sebetulnya saya kasihan terhadap mereka. Tapi bagaimana lagi, itu suatu tindakan sementara yang harus saya lakukan demi kelangsungan perusahaan” kilahnya. Setelah meningkatkan manajemen secara profesional, kehidupan perusahaannya bi­sa kembali seperti semula, dan karyawan yang tadinya ke luar, bisa masuk lagi.

Terhadap tenaga kerja, ia tak mau sembarang mengatur. Obsesinya, karyawan di lingkungannya tak sekedar bisa menikmati standar UMR, tapi bisa meningkat menjadi kebutuhan fisik minimum (KFM). Karena itulah, ia tak pernah membedakan diri de­ngan para karyawan. “Kalau perlu, saya juga belajar dari mereka. Kan tidak ada salahnya. Belajar itu jangan memandang siapa guru kita, tapi apa yang dapat kita terima,” tandasnya.

Sebagaimana ajaran ayahnya dulu, sikap itu terus dipelihara hingga sekarang. Kritik, dianggapnya sebagai nasihat. Dan menurutnya, itu perlu diambil hikmahnya. Barang kali ada benarnya. “Tapi juga tidak sedikit orang mengkritik hanya karena iri Iho,” guraunya.

Yang penting, menurutnya orang hidup ini harus pandai-pandai bersyukur. Rejeki jangan diukur besar dan kecilnya. Tapi sejauh mana bisa membawa kemasla- hatan. (AS-20′)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: editor Setyo Yuwono Sudikan: Apa & Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996., Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 54-55 (CB-D13/1996-…)

Kasni Gunopati

Kasni001Kasni Gunopati lahir di Ponorogo, 30 Juni 1934. Pendidikan Sekolah Rakyat (SR). Namun masa mudanya lebih banyak untuk ngangsu kawruh, semedi, dan mengabdi pada orangorang yang berngel- mu.
Tahun 1954, Kasni merintis berdirinya kesenian reog dfi Ponorogo.
Tahun 1987 meraih juara I festival reog tingkat Jawa Timur, piagam dari Kodam VI Brawijaya, dan Kakanwil Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Jawa Timur.
Selain memimpin paguyuban reog Pujangga Anom, ia sebagai Kamituwo Dusun Merbot, Desa Kauman, Kecamatan Kauman, Kabupaten Ponorogo. Oleh warga Ponorogo, ia disebut-sebut sebagai sisa warok tulen terakhir. Penampilannya mirip seorang resi yang memberikan kesejukan bagi yang kepanasan, memberikan kedamaian bagi mereka yang penuh kekacauan. Tercatat sebagai ketua perwakilan aliran kepercayaan Purwa Ayu MardiUtama. Ponorogo bagian barat.
Bersama istri, Kasemi, dan 5 anaknya masingmasing: Ismini. Siti Nurjanah, Rumanah, Trianawati, dan Gathot Harian- to; ia bertempat tinggal di Jl. Raden Patah No. 4, Desa Kauman, Kecamatan Kauman, Kabupaten Ponorogo.
Postur tubuhnya kurus, jangkung, janggut dan kumisnya tidak lebat tapi panjang dan memutih. Nada bicaranya lembut, andhap-asor, lugas, namun sarat dengan makna, penuh petuah atau wejangan.
Kamituwo Kucing, begitu masyarakat Somoroto menyebutnya. Toh julukan yang begitu indah tidak membuat warok yang satu ini tersinggung. Di kalangan jagoan, nama Kasni Gunopati memang tidak segegap-gempita rekan-rekannya. Maklum yang dikejar oleh bapak dari 5 orang anak ini bukan sekedar ilmu kanuragan, yang bisa membuatnya kebal. Tapi ilmu kasampurnan (kesempurnaan). Yang disebut warok, menurut Kamituwo Kucing, adalah orang yang tahu sangkan paraning dumadi (asal-usul manusia). “la harus mengetahui asal-usul dan paham lahir-batin dirinya. Ini sangat berat. Sebab, ia hidup untuk menegakkan kebenaran dan keadilan,” tuturnya.
Bersikap dan bertindak sebagai warok dan warokan, semua orang bisa. Namun untuk memegang predikat warok sejati, tidak setiap orang mampu. Perjalanannya cukup panjang, penuh liku-liku dan sejuta goda. Caranya? “Harus kuat melek (tidak tidur), tahan lapar, kuat menahan satwat, dan semedi,” jawabnya.
Dari kegemarannya bersemedi ia mendapatkan lamat (petunjuk) tentang hakikat hidup. Maka ia kini dengan lancar dapat mengungkapkan falsafah hidupnya. “Harus eling, nrima, lan waspada. Kita harus selalu ingat pada Sang Pencipta. Tidak membeda-bedakan orang. Senang menolong tanpa pemrih, jujur, dan juga harus selalu instropeksi diri,” katanya. (AS-10)

Amang Rahman Jubair

Amang RahmanAmang Rahman Jubair lahir di Kampung Ampel. Surabaya, 20 November 1931, beragama Islam, la anak keempat dari 13 bereaudara. Masa kecilnya dihabiskan di Sidoarjo, Surabaya dan Madura. Selain dikenal sebagai pelukis, ia juga sebagai penyair, dramawan dan pemusik. Puisi dan cerpennya terbesar di berbagai media, di antaranya dimuat dalam Antoiogi Puisi 25 Penyair Surabaya tahun 1975.

la ikut membidani lahirnya Akademi Senirupa Surabaya (AKSERA) tahun 1967, dan Dewan Kesenian Surabaya (DKS) tahun 1971. Dalam periode 1967 sampai 1994, tidak kurang mengikuti pameran baik di dalam maupun diluar negeri. Dua kali ke tanah suci, pertama melaksanakan ibadah umrah sambil berpameran di Jeddah (1985) dan kedua menunaikan ibadah haji bersama istri.

Pernikahannya dengan Wasi Kasiyati (1961) dikaruniai empat orang anak. Masing-masing Lilik Eliya Jubair, Yunus Jubair, Aisyah Jubair dan llham Anugrah Jubair. Bersama keluarga, ia tinggal di Jl. Kali Kepiting 11A Surabaya.

Kuteteskan keringat, darah dan airmataku ke dalam lukisan. Aku berjalan menembus lorong hitam bagai sumur tanpa dasar, sekaligus lobang langit dan jalan panjang menuju ke tempatnya,” kata Amang Rahman, Sang Maestro. Selebihnya, “Kata kakek saya, sorga itu warnanya biru. Tetapi tidak seperti biru ada hijaunya tapi tidak seperti hijau daun. Itulah obsesi dan yang menjadi ciri lukisanku”.

Dalam lukisannya ia mengangkat simbol-simbol melalui warna. Terutama biru, bentuk dan sosok. la sekaligus memakai pengulangan bentuk dan menata ruangan di atas kanvas dengan cara yang teliti dan terampil. Itu cirinya, untuk menimbulkan suasana tertentu, serta untuk memperkuat simbol-simbol tersebut. Menurutnya, biru merupakan simbol sorga atau dunia rohani, sementara sosok kuda berkepala wanita adalah lambang dari kekuatan dan keindahan.

“Awan dalam lukisanku adalah simbol dari kemungkinan-kemungkinan yang diha- dapi manusia, sekaligus perubahan-perubahan yang terjadi dalam kehidupan. Kalau ada orang bilang lukisanku sekarang berubah warna, itu tidak benar. Itu perjalanan alam lukisanku. Dalam melukis aku tak pernah berubah,” katanya.

Barangkali ia seniman besar yang sangat bersahaja. Tidak suka menyombong- kan diri dan tak pernah menganggap dirinya lebih hebat dari orang lain. Tak ada idealisme yang ingin dicapainya. Tak ada prinsip yang ingin dipertahankannya. Setiap orang bebas menterjemahkan karya- karyanya. (AS-5)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: editor Setyo Yuwono Sudikan: Apa &  Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996., Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 56  (CB-D13/1996-…)

 

Ita Purnamasari

 

Ita PurnamasariIta Purnamasari Lahir di Surabaya 15 Juli 1957,  Putri bungsu darl lima bersaudara pasangan H. Soekarmen dan Dyah ini tinggal di Jalan Pacar 3, Surabaya.
Lulus SMA Negeri 2 Surabaya tahun 1986. Lady rocker yang menyabet gelar The Best Award 1991 untuk kategori pop ini meraih gelar sarjana hukum di Universitas Surabaya (Ubaya) tahun 1993.
Karir Ita mulai mencuat berkat godokan perusahaan rekaman Billboard. Dalarn waktu singkat, albumnya pun bermunculan. Sukses “penari Ular”, terulang album- album berikutnya, “Ratu Disko, Rindu Sampai Mati, Cinta Bulan Desember, Swalayan.Selamat Tinggal Mimpi, Sanggupkah Aku, dan Biarkanlah”.
Mengawali karirnya dipanggung musik rock, ternyata mendapat tantangan dari kedua orang tuanya. “Mereka tidak mengizinkan, mungkin terlalu sayang pada saya. Bahkan kuatir, kalau-kalau sekolah saya terlantar, hanya karena terlalu asyik di dunia nyanyi”, katanya. Namun dia telah bertekad dan tak bisa dihalangi.
Kenapa aliran rock yang jadi pilihannya. “Sejak kecil sudah suka. Sebenarnya bukan hanya lagu-lagu keras, bagi saya merupakan suatu inspirasi yang dapat saya ekspresikan lewat lagu”, tambahnya.
Kiprahnya dipanggung rock, berawal ketika ia coba-coba beradu kemampuan vokal di festival se-lndonesia, dalam versi Lhog Selebor di Surabaya, 1984. la bergabung di Vocation Group. Kebetulan cewek yang mengikuti festival itu cuma dua orang. Ita dan seorang dari Medan. “Nah, untuk menjadi rocker, saya pikir festival itu suatu kesempatan baik”, kenangnya.
Ternyata Dewan Juri tidak memilih Ita sebagai juara. Tapi tidak membuatnya putus asa. Justru merangsangnya untuk tam- pil dan menunjukkan kebolehannya di setiap ada kesempatan “Walau tidak jadi ju­ara, tapi perasaan saya puas. Sebab, ketika saya menyanyi banyak penonton yang se- nang. Saya rasa,sambutan hangat ini sudah cukup bagi pendatang ba ru seperti saya”, katanya.
Yang patut dicatat, kualitas vokal Ita se- makin terasah. Karakter vokalnya yang nye mpling itu kini mulai memiliki vibrasi sekalipun “berteriak” dalam nada-nada tinggi dan panjang. Ini bisa disimak lewat ternbang Hura-Hura yang bertempo cepat dengan nuansa rock. (AS-4)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: editor Setyo Yuwono Sudikan: Apa & Siapa Orang Jawa Timur Edisi 1995-1996., Semarang: Citra Almamater 1996. hlm. 108 (CB-D13/1996-…)