Pengembangan Desain Motif Batik Anjuk Ladang, Nganjuk

Batik adalah salah satu jenis kain yang sudah banyak dikenal di Indonesia, dimasa lampau, batik hanya dipakai oleh golongan ningrat keraton, tidak semua orang boleh mengenakan batik, utamanya pada motif-motif tertentu. Namun pada perkembangannya, batik telah menjadi salah satu “pakaian nasional” Indonesia.

Seluruh Kabupaten/Kota di Jawa Timur memiliki batik dengan ciri khas masing-masing, kabupaten Tuban memiliki batik gedog, Banyuwangi batik Gajah Oling-nya, Probolinggo batik Mangur-nya, hingga Surabaya dengan batik Mangroew-nya. Tidak ketinggalan Nganjuk juga mengembangkan batik khas daerahnya sendiri,  dinamakan batik “Anjuk Ladang” karena motif yang digunakan adalah Prasasti Anjuk Ladang. Batik motif Anjuk Ladang belum pernah mengalami pengembangan sejak pertama diciptakan.

Batik motif Anjuk Ladang perlu adanya pengembangan motif agar jangkauan pasarnya lebih luas, selain motif utama yang perlu mendapat pengembangan, motif tambahan pun perlu dirubah dengan bentuk-bentuk yang menjadi karakteristik kota Nganjuk agar semakin terlihat kalau batik Anjuk Ladang berasal dari Nganjuk. Ada banyak icon kota Nganjuk yang bisa dijadikan motif tambahan, diantaranya ada air terjun Sedudo, air merambat Roro Kuning, atau goa Margo Tresno. Atau bisa juga dengan menggunakan icon candi Lor, candi Ngetos, serta bawang merah. Pilihan lainnya bisa dengan menggunakan unsur angin dari nama julukan kota Nganjuk yaitu kota angin.

Batik Motif Anjuk Ladang

Di Nganjuk baru ada satu batik motif Anjuk Ladang. Motif utamanya menggunakan bentuk stilasi dari prasasti Anjuk Ladang yang merupakan tanda kemerdekaan kota Nganjuk. Untuk motif tambahan menggunakan bentuk stilasi dari  garuda dan stilasi prasasti Anjuk Ladang dalam ukuran kecil dan bentuknya berbeda dengan motif utama. Motif prasasti Anjuk Ladang disusun secara vertikal dengan motif  garuda, kemudian diulang secara horizontal dengan jeda motif prasasti kecil. Jarak antara tiap motif pun dibuat teratur. Untuk  ukuran motif utama prasasti Anjuk Ladang lebih kecil daripada motif tambahan garuda dan lebih besar dari motif tambahan prasasti kecil. Garis-garis pada tiap motif pada batik motif Anjuk ladang cenderung menggunakan garis lengkung. Hal lain yang menonjol dari batik motif Anjuk Ladang yaitu latarnya yang berkesan tiga dimensi dengan beberapa macam warna antara lain meliputi merah, biru, dan coklat. Isen-isen tidak hanya digunakan di dalam motif saja, tetapi juga digunakan pada tanahan. Isen pada tanahan berbentuk bunga dengan kombinasi warna merah dan kuning.

Setelah melakukan pengambilan data maka tahap selanjutnya adalah proses pembuatan desain motif batik yang baru. Desain motif yang baru dibuat tanpa meninggalkan pakem-pakem dari desain yang lama jadi tidak menghilangkan ciri khas dari motif yang lama yaitu motif Prasasti Anjuk Ladang. Ada 4 macam desain yang diterapkan pada 3 aplikasi, sebagai berikut.

Pada desain pertama konsep yang digunakan tidak menghilangkan karakteristik dari batik motif Anjuk Ladang yang asli yaitu motif utamanya yang berbentuk Prasasti Anjuk Ladang. Agar terlihat tampil beda maka motif utama pada desain dibentuk menyerupai batik motif kawung dari Jogjakarta yang bagian tengahnya diberi motif bunga melati. Untuk pemberian nama batik, kata Anjuk Ladang dipakai lagi karena bentuknya merupakan stilasi dari prasasti Anjuk Ladang, kemudian kata Wilis dipakai karena motif tambahan menggunakan stilasi dari bantuk gunung Wilis. Sedangkan untuk kata kinasih berarti yang terkasih, kata tersebut bermakna tentang keharmonisan kota Nganjuk yang penuh kasih antar masyarakatnya.

Untuk motif tambahan digunakan bentuk segitiga dengan stilasi motif bawang merah di dalamnya. Segitiga melambangkan wujud dari gunung Wilis, satu-satunya gunung yang ada di kota Nganjuk. Bawang merah juga menjadi salah satu alasan yang membuat kota Nganjuk menjadi terkenal di kota lainnya. Motif tambahan yang lainnya yaitu stilasi dari Prasasti Anjuk Ladang yang lebih sederhana daripada bentuk motif utama yang juga sama-sama menggunakan bentuk Prasasti Anjuk Ladang. Setelah desain divalidasi oleh validator, ada beberapa saran yang diberikan untuk memperbaiki desain yaitu pinggiran motif pada sisi kanan dan kiri kain dibuat setengah bentuk agar bisa menyambung jika disatukan. Kemudian motif utama bagian atas diseimbangkan pola penyebarannya agar tidak terlihat berat sebelah. Desain motif batik Anjuk Ladang Wilis Kinasih tersebut dapat diaplikasikan ke dalam bentuk blazer serta sarung bantal dan taplak meja ruang tamu  seperti berikut.

Untuk desain motif batik yang berikutnya diberi nama batik Anjuk Ladang Margo Tresno. Konsep yang digunakan pada desain tetap tidak menghilangkan karakteristik dari batik motif Anjuk Ladang yang asli yaitu motif utamanya yang berbentuk prasasti Anjuk Ladang. Motif utama pada desain ditempatkan secara diagonal di dalam sebuah lingkaran, kemudian  disusun secara horizontal ke arah kanan dengan ritme teratur baik proporsi maupun jarak antar motifnya. Untuk kata Anjuk Ladang pada nama desain batik diambil dari nama mootif utama yaitu prasasti Anjuk Ladang, kemudian kata Margo Tresno diambil dari nama goa Margo tresno yang bentuknya telah distilasi dan menjadi motif tambahan pada desain.

Untuk motif tambahan digunakan stilasi dari bentuk stalakmit dan stalaktit yang ada di goa Margo Tresno, goa tersebut adalah salah satu tempat pariwisata yang dimiliki kota Nganjuk. Selain itu juga digunakan motif tambahan stilasi dari bentuk bawang merah, bawang merah juga merupakan salah satu ikon kota Nganjuk yang cukup terkenal. Dalam desain ada dua stilasi bentuk bawang merah yang berbeda satu dengan lainnya. Setelah desain divalidasi oleh validator, disarankan untuk merubah arah susun motif utama menjadi berselingan menghadap kanan dan kiri. Kemudian untuk dua motif tambahan juga dirubah secara acak posisi hadapnya. Desain motif batik Anjuk Ladang Margo Tresno dapat diaplikasikan ke dalam bentuk blazer serta sarung bantal dan taplak meja ruang tamu  seperti berikut. Desain motif yang ketiga diberi nama batik Semilir Anjuk Ladang.

Konsep yang digunakan tetap tidak menghilangkan karakteristik dari batik motif Anjuk Ladang yang asli yaitu motif utamanya yang berbentuk Prasasti Anjuk Ladang. Bagian bawah motif diberi bentuk stillasi dari wujud angin. Untuk motif tambahan dan motif pinggiran juga digunakan stilasi dari wujud angin. Terdapat banyak penggunaan macam isen-isen untuk mengisi bidang latar yang kosong yang telah diberi garis-garis batas. Nama Semilir Anjuk Ladang diambil dari kata Semilir yang identik dengan gerakan angin, sedangkan kata Anjuk Ladang merupakan nama prasasti yang digunakan untuk motif utama. Setelah desain divalidasi oleh validator, disarankan untuk merubah warna jingga menjadi warna biru agar terlihat lebih lembut dan juga merubah warna latar menjadi tiga macam warna yaitu merah muda, merah marun, dan ungu. Desain motif batik Semilir Anjuk Ladang dapat diaplikasikan ke dalam bentuk blazer serta sarung bantal dan taplak meja ruang tamu  seperti berikut.  Desain motif batik yang terakhir diberi nama batik Anjuk Ladang Guyub Rukun.

Konsep yang digunakan tetap tidak menghilangkan karakteristik dari batik motif Anjuk Ladang yang asli yaitu motif utamanya yang berbentuk Prasasti Anjuk Ladang. Bagian bawah motif diberi beberapa bentuk lingkaran dan bentuk lonjong. Kemudian motif utama divariasi ukurannya menjadi besar dan kecil, lalu disusun bertumpukan dan berlawanan arah. Untuk mengisi bidang kain yang tidak terkena motif digunakan isen-isen cecek pyur. Nama desain diambil dari kata Anjuk Ladang yang merupakan nama prasasti yang dijadikan motif utama, kemudian kata Guyub Rukun melambangkan kerukunan dari seluruh lapisan masyarakat di kota Nganjuk yang digambarkan dengan banyak warna pada motif utama dan peletakkannya yang tumpang tindih tapi tetap harmonis.

Setelah mendapat beberpa perbaikan akhirnya Desain motif batik Anjuk Ladang Guyub Rukun dapat diaplikasikan ke dalam bentuk blazer serta sarung bantal dan taplak meja ruang tamu  seperti berikut, tiga aplikasi desain motif batik diwujudkan menjadi produk yaitu, batik motif Anjuk Ladang Margo Tresno dalam wujud lembaran kain sepanjang 2 meter, batik motif Anjuk Ladang Wilis Kinasih dalam wujud blazer serta sarung bantal dan taplak meja ruang tamu.

 

——————————————————————————-
Pengembangan Desain Motif Batik Anjuk Ladang Di Kota Nganjuk
Nuri Mardiana Eka Putri Rudianingsih, Fera Ratyaningrum
Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Surabaya

Batik Situbondo, Ds. Selowogo Kec. Bungatan

Di Kabupaten Situbondo terdapat batik pesisiran yang dinamakan “ Batik Lente” yang menampilkan motif utama “ keranglaut ” . Motif kerang ini disinyalir muncul pada tahun 1994 dirancang dan dikerjakan oleh muda-mudi yang tergabung dalam Karang Taruna Tunas  Harapan Desa Selowogo. Mereka melakukan pengembangan inovasi motif untuk membentuk atau membedakan desain motif batik Situbondo dengan motif batik pesisir di daerah lain. Yang akhirnya menghasilkan batik pesisiran yang cerah dan kontras, yang bisa memberi identitas tersendiri bagi batik pesisiran Situbondo ini.    Sentra kerajinan batik Situbondo ini terdapat di Desa Selowogo, Kecamatan Bungatan. Kerajinan batik Situbondo di Desa Selowogo banyak dipengaruhi oleh batik Madura karena masyarakatnya yang kebanyakan suku Madura. Pengrajin batik di Desa Selowogo memproduksi batik yang tergolong batik pesisiran. Motif batik pesisiran pada umumnya memiliki karakter motif hias yang lebih bersifat naturalis dan lebih kaya akan motif hias, serta kaya akan ragam pewarnaan. Demikian pula motif batik Situbondo yang ada di Desa Selowogo. Pengrajin yang memakai objek kerang sebagai motif utama. Motif kerang ini diberi latar warna gading (jingga atau warna mangga yang hampir masak), biru tua, hijau tua, cokelat tanah, hingga ungu.   Menilik keunikan motif batik Situbondo  yang belum didapati di daerah lain, maka batik ini sangat menarik untuk  diteliti. Selain untuk menginventaris kekayaan motif batik pesisiran di daerah Jawa Timur, penelitian ini juga akan mengungkapkan betapa kayanya alam budaya Indonesia.

Salah satunya keragaman jenis Batik di Indonesia yaitu batik Situbondo, Uraian ini, memaparkan INFO:, tentang batik Situbondo di Desa Selowogo, kecamatan Bungatan, kabupaten Situbondo.

  1. Peralatan yang digunkan dalam pembuatan batik Situbondo

Alat yang digunakan untuk membuat batik ada beberapa jenis. Masing-masing alat tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda. Adapun peralatan untuk membatik yang digunakan pengrajin batik di Desa Selowogo, Kecamatan Bungatan, Kabupaten Situbondo antara lain sebagai berikut.

  1. Canting Canting adalah alat pokok untuk membatik. Canting dipergunakan untuk melukiskan lilin malam pada kain dalam proses pembuatan motif batik. Canting yang digunakan pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah adalah canting yang berukuran medium atau canting klowong dan menggunakan satu jenis canting saja untuk memudahkan dalam proses pembatikan.
  2. Wajan Wajan merupakan perkakas yang digunakan bersama kompor untuk mencairkan lilin malam. Wajan yang digunakan oleh pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah wajan yang berukuran kecil atau wajan mini untuk memudahkan saat dipindah-pindah.
  3. Kompor Kompor yang digunakan oleh pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah kompor yang berukuran mini karena menyesuaikan dengan ukuran wajan yang digunakan.
  4. Gunting Gunting adalah alat yang digunakan untuk tahap persiapan yang berfungsi untuk memotong kain yang akan dibatik. Gunting yang digunakan oleh pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah gunting berukuran medium dengan panjang 17cm.
  5. Kuas Kuas adalah alat yang digunakan dalam pewarnaan colet maupun keseluruhan kain (ngeblok) . Kuas yang digunakan oleh pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah kuas dengan ukuran 14, 12, 6, dan 3. Kuas yang berukuran besar digunakan untuk mewarnai bidang yang besar sedangkan kuas yang berukuran kecil digunakan untuk mewarnai bidang kecil atau bidal detail.
  6. Pensil Pen sil adalah alat untuk membuat desain dasar pada kain agar pembatik lebih mudah dalam membuat motif dan pola pada saat pencantingan malam (lilin). Jenis pensil yang digunakan adalah pesil 2B.
  7. Tong Di dalam proses pelorodan peralatan yang dibutuhkan diantaranya adalah tong. Tong berguna sebagai wadah kain dalam proses pelepasan lilin malam pada kain dengan cara mencelupkan kedalam air mendidih.
  8. Bak Besar Fungsi dari bak besar yaitu sebagai wadah air untuk membilas kain setelah proses pelorodan maupun tempat untuk air campuran kanji. Bak yang digunakan berukuran 110 cm x 150 cm.

Bahan yang Digunakan dalam Pembuatan Batik Situbondo

Berdasarkan hasil observasi di lapangan, bahan-bahan yag digunakan dalam proses membatik di desa Selowogo, kecamatan Bungatan, Kabupaten Situbondo antara lain:

  1. Kain Jenis kain yang sering dipakai oleh pengrajin batik Situbondo yaitu jenis katun Primisima dan untuk batik agak kasar menggunakan jenis katun Prima.
  2. Malam Pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah malam yang sudah jadi atau malam siap pakai.
  3. Pewarna Warna kimia yang dipakai oleh perajin batik di Desa Selowogo, Kecamatan Bungatan, Kabupaten Situbondo adalah Remazol dan Naphtol .
  4. Soda Abu (Soda Ash) Soda abu yang berupa puder berwarna putih berfungsi untuk campuran pada waktu proses pencucian kain sebelum dibatik dengan tujuan untuk menghaluskan kain supaya mudah dibatik.
  5. Water Glass Waterglass berupa cairan yang bersifat kental dan lengket. Digunakan sebagai bahan bantu dalam proses pelorodan atau melepas lilin pada kain dalam air mendidih dan untuk mematikan warna sehingga tidak mudah luntur dan tahan lama.

Proses Pembuatan Batik Situbondo

  1. Pengetelan Pengetelan adalah proses untuk menghilangkan kanji pada kain yang berasal dari pabrik. Proses ini dilakukan dengan cara perendaman kain dengan menggunakan soda ash dan air secukupnya.
  2. Mendesain motif pada kain Pada tahap ini, yang pertama adalah membuat membuat motif di atas kain menggunakan pensil untuk mempermudah proses pencantingan.
  3. Pencantingan Pencantingan pertama pada kain yang dilakukan perajin batik Situbondo di Desa Selowogo Kecamatan Bungatan Kabupaten Situbondo sering disebut “Ngrengreng” . Yang pertama dilakukan adalah “Nglowong” yaitu membuat out line garis paling tepi pada pola. Canting yang digunakan adalah canting berukuran medium dan hanya menggunakan satu jenis canting saja. Setelah melakukan pencantingan klowong maka selanjutnya adalah memberi isen – isen pada pola yang sudah di klowong. Memberi isen – isen adalah memberi isian pada pola yang berupa titiktitik, garis, lingkaran ataupun dengan bentuk-bentuk lain. Isen – isen ini dimaksudkan agar pola kelihatan luwes tidak kosong atau polos. Dan yang terakhir adalah Nembok . Nembok  adalah proses menutupi bagianbagian yang tidak boleh terkena warna dasar. Nembok juga dilakukan pada sisi muka maupun belakang agar warna tidak mudah tembus ke warna dasar.
  4. Pewarnaan Proses pewarnaan batik Situbondo di desa Selowogo kecamatan Bungatan kabupaten Situbondo jika diamatai sangatlah sederhana. Perajin batik menggunakan pewarna remazol atau Napht ol . Proses pewarnaan dengan teknik coletan adalah proses pewarnaan dengan menggunakan lebih dari satu warna menggunakan kuas dalam proses pewarnaannya. Kuas  yang digunakan oleh pengrajin batik Situbondo di Desa Selowogo adalah kuas dengan ukuran 14, 12, 6, dan 3. Kuas yang berukuran besar digunakan untuk mewarnai bidang yang besar sedangkan kuas yang berukuran kecil digunakan untuk mewarnai bidang kecil atau bidang detail.
  5. Proses Pelorodan malam (menghilangkan lilin) Proses terakhir dalam pembuatan batik adalah proses menghilangkan lilin atau malam . Menghilangkan malam secara keseluruhan ini dengan cara kain dimasukkan ke dalam air panas. Agar warna batik tidak mudah luntur biasanya kain batik yang sudah diwarna dicuci terlebih dahulu menggunakan water glass . Untuk mempermudah pelepasan malam , sebelum dimasukkan kedalam kedalam air panas dicuci atau dibasahi dahulu dengan air larutan kanji. Di dalam air panas kain batik sambil diangkat-angkat untuk mempercepat pelepasan malam dari kain. Kain setelah dilorod dicuci dengan air bersih sambil digosok dengan tangan untuk menghilangkan sisa malam yang masih menempel. Kain yang sudah bersih setelah proses pelorodan dijemur ditempat yang teduh, yang tidak terkena matahari secara langsung  agar kain batik warnanya tidak mudah menjadi kusam.

Beberapa ragam corak motif yang teradapat pada batik Situbondo di Desa Selowogo Kecamatan Bungatan Kabupaten Situbondo.

  1. Motif Tale Percing Motif  batik Tale Percing dalam bahasa yang dimaksud adalah hiasan korden yang dibuat menggunakan kerangkerangan yang diikat menggunakan benang. Masyarakat sekitar menyebutnya dengan nama tale percing . Motif ini di kelompokkan  dalam  motif fauna (hewan) . Degan motif utama berupa stilasi kerangkerangan dan motif pendukung stilasi bunga. Motif ini mengunakan isen titik yang terdapat dalam motif pendukung namun motif ini memiliki banyak ruang kosong karena tidak banyak menggunakan isen untuk menutup bidang-bidang kosong. Situbondo adalah kota yang masyarakatnya beraneka ragam agama, suku, dan bahasa. Warga Situbondo memang didominasi oleh keturunan Madura jadi bahasa Madura menjadi bahasa sehari hari di Kabupaten Situbondo, namun banyak warganya yang keturunan dari daerah lain bahkan dari keturunan Cina dan Arab. Dengan berbagai perbedaan yang mejadi satu kesatuan maka motif ini dibuat agar dari perbedaan itu ada pengikat menjadi satu kesatuan yang harmonis sehingga muncullah motif tale percing . Motif tale percing dibuat agar masyarakat Situbondo agar lebih memiliki sikap saling menghargai satu sama lain dan memiliki sikap toleransi dalam bermasyarakat.
  1. Motif Kerang Gempel Kerang gempel dalam bahasa Madura adalah kerang pecah. Motif ini termasuk corak nongeometris yang merupakan pola dengan  susunan tidak terukur. Motif ini memiliki motif utama kerang besar yang digambar retak (tak sempurna) dan  kerang kecil tiga buah serta bunga. Pada motif ini terdapat motif pendukung berupa stilasi bunga. Motif ini menggunakan isen titik.    Motif ini mengandung makna dan filosofi bahwa di dunia ini tidak ada yang sempurna. Seperti kata pepatah tak ada gading yang tak retak, yang artinya tidak satupun di dunia ini yang sempurna, tentunya kecuali Tuhan yang maha sempurna. Memang demikian setiap orang pasti pernah berbuat salah tanpa terkecuali.
  2. Motif Lerkeleran Lerkeleran dalam bahasa Madura adalah berjalan dengan tertib. Motif ini termasuk corak non geometris yang merupakan pola dengan  susunan tidak terukur dan tergolong dalam kelompok corak fauna (hewan) . Motif lerkeleran ini memiliki motif yang hampir sama dengan motif yang lain yaitu kerang kerangan, yaitu terdiri dari satu kerang berukuran besar dan sebelas kerang berukuran kecil, serta terdapat motif pendukung berupa kerangkerang lainnya. Motif ini memiliki makna pesan moral  budaya tertib. Karena dalam kehidupan sehari-hari masusia tidak lepas dari kata tertib,  karena hal ini merupakan suatu dasar agar suatu manusia mendapatkan kesuksesan dalam hidup ataupun karir. Motif Lerkeleran ini bertujuan agar masyarakat Situbondo miliki kebudayaan antri dan lebih disiplin dalam kehidupan sehari-hari.
  1. Motif Kerang Bertopeng Motif  ini hampir sama dengan motif lain yang tergolong corak fauna (hewan) dan tergolong corak non geometris.  Motif  ini terdapat motif utama berupa hasil dari stilasi dari kerang -kerangan dan memilki motif  pendukung berupa stilasi bunga dengan isen titik-titik.  Mengandung makna dan filosofi kejujuran. Dalam kehidupan, kejujuran merupakan sikap positif manusia. Kejujuran adalah pangkal dari kebaikan, jadi apabila  kita selalu berkata jujur maka kebaikan akan hadir dalam kehidupan kita. Sikap inilah yang ingin dituangkan dalam sebuah motif kerang bertopeng ini. Agar makna dari motif ini dapat menginspirasi masyarakat Situbondo untuk mengambil  makna positif dalam motif ini.
  2. Motif Malate Sato‟or Malate sato‟o r dalam bahasa madura adalah seikat melati. Motif ini memiliki motif utama yaitu stilasi bunga melati  yang tergolong corak flora (tumbuhan) . namun terdapat juga motif pendukung yaitu kerang-kerangan yang menjadi ikon batik situbondo, ditambah dengan isen titik-titik.   Dalam filosofinya bunga melati adalah lambang kesucian atau kebaikan. Bunga melati mengajarkan bahwasanya manusia janganlah besifat sombong dan angkuh. Bahwasanya bunga melati tidak perlu mengatakan bagaimana wangi dirinya karena semua orang akan mengetahui wangi dari bunga melati dengan sendirinya. Begitupun manusia dalam berbuat kebaikan tidak perlu memamerkan bahkan menyombongkan diri, bahwasanya kebaikan yang diperbuat, akan terungkap dengan sendirinya dan yang terpenting bahwa Tuhan akan selalu memberikan pahala kepada orang yang berbuat baik.
  3. Motif Baluran Menunggu  Motif ini merupakan motif yang sangat sulit dalam proses pengerjaannya karena memiliki motif yang cukup rumit. Motif Baluran menunggu ini memiliki motif utama yang tergolong corak fauna yaitu hewan khas yang ada di hutan Baluran yang berada di Kabupaten Situbondo, yaitu banteng , burung merak dan rusa. Pada motif ini juga terdapat motif pendukung yaitu motif hasil stilasi dari bunga, daundaun dan rumput. Motif ini sebagai tanda untuk membawa Kabupaten Situbondo lebih baik lagi di sektor pariwisata serta lebih baik lagi dalam menjaga aset daerah di taman nasional, bahari dan sebagainya.
  4. Motif Sonar Bulen Motif sonar bulen dalam bahasa Madura adalah cahaya bulan. Motif ini memiliki motif utama yaitu stilasi dari bulan sabit di atas lautan. Serta terdapat isen berupa titik-titik dan garis bergelombang tak beraturan. Bulan sebagai simbol kecantikan dan keindahan. Ibarat wanita biasanya kecantikannya di ibaratkan seperti cahaya bulan. Serta cahaya yang memiliki sifat menerangi dan memberikan jalan yang benar dan terang dalam  kehidupan seharihari. Motif ini bermakna bahwa keindahan dan kecantikan harus juga di ikuti dengan perilaku yang baik dan memberikan hal yang positif bagi makhluk sekitarnya.
  5. Motif Sonar Are Sonarare dalam bahasa Madura adalah cahaya matahari. Motif ini hampir mirip dengan motif sonar bulen . Motif ini memiliki motif utama yaitu stilasi dari matahari, daun dan laut. Dan terdapat isen berupa titik dan garis bergelombang tak beraturan Motif ini memiliki makna keikhlasan. Semua makhluk di bumi membutuhkan sinar matahari. Manusia, tumbuhan, dan hewan membutuhkan matahari, dan matahari secara ikhlas memberi cahaya nya tanpa meminta imbalan dari makhluk yang membutuhkannya. Motif ini bermakna agar kita mau seperti matahari, membantu sesama tanpa rasa pamrih. Dan lebih ikhlas dalam menjalani kehidupan.
  6. Motif Jaring Samudra Motif ini hampir sama dengan motif batik Situbondo kebanyakan yaitu motif utama stilasi dari kerang dan dua daun.  Serta memiliki isen berupa garis dan titik.  Motif jaring jaring samudra memiliki makna dan filosofi sebagai penghargaan untuk masyarakat Kabupaten Situbondo yang berprofesi sebagai nelayan. Selain itu motif ini mengandung makna kemakmuran.
  7. Motif gelang bahari Motif gelang bahari hampir sama dengan jaring samudra. Yang membedakan motif ini hanya motif utama dan warna. Motif ini adalah hasil stilasi dari kerang, daun, dan bunga dengan isen titiktitik dan garis. Motif ini mencerminkan kegotong royongan masyarakat nelayan. Bahwasanya para nelayan mencari ikan ke laut untuk mencari nafkah mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari. Motif ini memiliki makna yaitu dengan bersamasama hal apapun akan menjadi mudah, dan dalam hehidupan hendaknya kita manusia harus saling tolong menolong terhadap sesama. Agar hidup kita lebih bermakna hari ini dan nanti.

Makna filosofi dari ragam motif batik Situbondo di Desa Selowogo Kecamatan Bungatan Kabupaten Situbondo, banyak berisi pesan moral yang banyak dipengaruhi oleh nilai-nilai agama dan normanorma tradisi yang banyak dianut oleh masyarakat Situbondo. Hal tersebut divisualisasikan melalui simbol-simbol visual yang  berkaitan dengan kekayaan flora, fauna dan biota laut yang menjadi sumber  kehidupan masyarakat Situbondo yang berada di daerah pesisir timur pulau Jawa, yang sebagian besar penduduknya bekerja sebagai nelayan dan petani.

————————————————————————————————————————–Batik Situbondo Di Desa Selowogo Kecamatan Bungatan Kabupaten Situbondo./ Rochman Kifrizyah, Drs. Agus Sudarmawan, M.Pd, Ni Nyoman Sri Witari, S.Sn, M.Ds
Universitas Pendidikan Ganesha Singaraja, Bali
Nara Sumber: Bapak Jasmiko tgl 10 / 13 – 4 – 2013