KH. Abdul Karim Hasyim, Pengurus PP. Tebuireng Periode Ketiga

KH. Abdul Karim Hasyim.KH. Abdul Karim Hasyim pengurus Pondok Pesantren Tebuireng Periode Ketiga tahun 1950 sampai dengan tahun 1951
Selama Kiai Wahid Hasyim menjadi pengasuh Tebuireng, Kiai Abdul Karim Hasyim sudah dipercaya sebagai wakilnya sejak tahun 1947. Ketika Kiai Wahid diangkat manjadi Menteri Agama, kepemimpinan pesantren Tebuireng manjadi kosong sehingga keluarga besar Bani Hasyim memilih Kiai Karim sebagai penggantinya. Kiai Karim resmi menjadi pengasuh Tebuireng sejak tanggal 1 Januari 1950 M.
Di kalangan pesantren, Kiai Karim terkenal sebagai ahli bahasa dan sastra Arab. Beliau juga produktif menulis dengan nama samaran Akarhanaf\ singkatan dari Abdul Karim-Hasyim-Nafiqoh.
Kelahiran dan Pendidikan
Abdul Karim dilahirkan di Tebuireng pada tanggal 30 Septenber 1919 M./1338 H., dengan nama kecil Abdul Majid. Sejak kecil Abdul Karim dididik langsung oleh kakaknya, Kiai Wahid Hasyim, serta kakak iparnya, Kiai Baidlawi. Dia terkenal sebagai anak yang rajin belajar.
Masa pendidikannya lebih banyak dihabiskan di Tebuireng. Dia tercatat sebagai salah seorang siswa pertama Madrasah Nidzamiyah yang didirikan kakaknya, Kiai Wahid Hasyim.
Keluargfa dan Karier
Pada tahun 1943, ketika Jepang berkuasa di Indonesia, Kiai Karim menikah dengan Masykuroh, putri seorang kiai yang kaya raya di Jombang. Melalui perkawinan ini, Kiai Karim dikaruniai empat anak, yaitu Lilik Nailufari, Muhammad Hasyim Karim, Cicik Nafiqoh, dan Muhammad Natsir.
Selain aktif di Tebuireng, Kiai Karim juga bekerja sebagai KN I Kabupaten Jombang dan merangkap menjadi guru pada tahun 1945- 1948. Pada saat yang sama, Kiai Karim merangkap sebagai penghubung staf Grup M I di pulau Jawa.
Lalu pada tahun 1954, ketika sudah tidak menjabat sebagai pengasuh Tebuireng, Kiai Karim diangkat menjadi Ahli dan Pengawas Pendidikan Agama di Semarang. Lalu pada tahun 1960, Kiai Karim dipindahkan ke wilayah Surabaya dan Bojonegoro. Kemudian pada tahun 1968, dia diangkat menjadi dosen luar biasa pada Fakultas Syari’ah IAIN Sunan Ampel Surabaya.
KH. Abdul Karim HasyimSaat itu, IAIN Sunan Ampel Surabaya hanya memiliki 1 Fakultas yaitu Fakultas Syari’ah, itupun merupakan cabang dari IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Lokasi IAIN Sunan Ampel juga masih berada di Wonokromo yang sekarang ditempati Yayasan Khodijah. Beliau mengajar Nushush Adab yaitu materi kuliah tentang syair-syair, terutama syair-syair yang berisi kritikan kepada pemerintah.
Sekitar tahun 1970-an, Kiai Karim masuk keanggotaan Partai Golkar. Sikap ini sangat kontroversial di kalangan pesantren, yang saat itu umumnya berpartai Islam. Konon, beliau masuk Golkar karena diajak oleh salah seorang pejabat di Jombang, dengan pertimbangan bahwa perjuangan Islam tidak selamanya hanya di pesantren. Dakwah juga tidak selamanya di dalam partai Islam. Di Golkar juga membutuhkan siraman rohani, sehingga pemerintahan Orde Baru yang semuanya anggota Golkar perlu mendapat siraman rohani dari orang pesantren. Dakwah seperti ini, menurut Kiai Karim, merupakan konsep saling mengisi antar ulama dan umaro.
Pada pemilu tahun 1971, di mana partai Golkar mendapat suara 62,8 % dan memperoleh 227 kursi di parlemen, Kiai Karim terpilih sebagai salah satu anggota DPR-RI dari fraksi Golongan Karya.
Kepemimpinan di Tebuirengf
Selama satu tahun memimpin Tebuireng, Kiai Karim banyak melakukan reorganisasi dan revitalisasi sistem madrasah. Pada masa kepemimpinannya, madrasah-madrasah di berbagai pesantren sedang mengalami masa-masa suram. Dikatakan suram karena sejak penyerahan Kedaulatan RI dari pemerintah Belanda kepada pemerintah RI tahun 1949, Pemerintah lebih memprioritaskan sistem persekolahan formal (schooling) daripada madrasah. Perlakuan diskriminatif lainnya terlihat dari keputusan bahwa yang diperbolehkan menjadi pegawai negeri adalah mereka yang lulusan sekolah umum.
Oleh sebab itu, madrasah-madrasah di Tebuireng pun akhirnya diformalkan sesuai dengan sistem persekolahan. Jika sebelumnya jenjang madrasah hanya dua tingkat, yakni Shifir dan Ibtidaiyah, pada masa Kiai Karim ditambah menjadi tiga tingkat. Yaitu Shifir dua tahun, Ibtidaiyah enam tahun, dan Tsanawiyah tiga tahun. Periode Kiai Karim merupakan masa transisi menuju integrasi sistem salaf dan sistem formal. Inilah tonggak awal dimulainya era pendidikan formal di Pesantren Tebuireng, yang kemudian diikuti oleh sejumlah pondok pesantren lain, khususnya di tanah Jawa.
Pada masa Kiai Karim, didirikan pula Madrasah Muallimin enam tahun. Jenjang ini lebih berorientasi pada pencetakan calon guru yang memiliki kelayakan mengajar. Selain pelajaran agama dan umum, para siswa Mu’allimin juga dibekali keahlian mengajar seperti didaktik- metodik dan ilmu psikologi. Dengan adanya jenjang Mu’allimin, permintaan tenaga guru dari berbagai daerah dapat dipenuhi.
Setelah satu tahun mengasuh Tebuireng, Kiai Karim menyerahkan estafet kepemimpinan kepada Kiai Baidlawi, yang merupakan kakak iparnya sendiri. Pergantian jabatan pengasuh Tebuireng dari Kiai Karim kepada Kiai Baidhawi, merupakan hal yang baru dari sistem kepemimpinan Tebuireng, karena seorang menantu dapat menggantikan kedudukan anak kandung di saat si anak kandung masih hidup.
Meskipun kepemimpinan Tebuireng secara formal dipegang oleh Kiai Ahmad Baidhawi, namun Kiai Karim tetap aktif membantu segala kegiatan pondok. Segala bentuk administrasi pondok, termasuk
formalisasi sekolah, diurus oleh Kiai Abdul Karim. Sedangkan Kiai Ahmad Baidlawi lebih berkonsentrasi mengurus pondok bersama kakaknya, KH Idris Kamali. Jadi, secara de facto, peran KH Abdul Karim tetap berlangsung di saat kepengasuhan Tebuireng berada di tangan KH Ahmad Baidhawi. Meskipun secara de jure beliau sudah mengundurkan diri. Pada tahun 1950-1951, Kiai Karim mendirikan Pandu HIPPI (Himpunan Pandu Pelajar Islam)
Meningeal di Tanali Svtci
Pada tahun 1972, Kiai Karim menunaikan ibadah haji bersama Kiai Idris Kamali dan keluarga Pesantren Seblak. Ketika semua kegiatan Ibadah Haji selesai dan rombongan sudah bersiap-siap untuk pulang, kondisi fisik pemimpin rombongan, KH Abdul Karim, mulai menurun. Dokter lalu memberikan suntikan injeksi. Namun tak lama kemudian Kiai Karim tidak sadarkan diri. Akhirnya, pada 31 Desember 1972, Allah Swt memanggil Kiai Karim untuk selama-lamanya. Inna liLlahi wa inna ilaihi roji’un. ()18
18Pada saat itu, Kiai Abdul Karim masih tercatat sebagai anggota DPR-RI.

———————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halama 77-81

KH. Ahmad Baidhawi Asro pengasuh Tebuireng Periode Keempat

KH. Ahmad Baidhawi AsroKH. Ahmad Baidhawi Asro pengasuh Tebuireng Periode Keempat (1951 – 1952)
KH. Ahmad Baidhawi Asro merupakan pengasuh Tebuireng yang sangat konsens pada pendidikan dan pengajaran kitab-kitab Islam klasik. Beliau benar-benar menekuni dunia pendidikan dan sedikitpun tidak terlibat urusan politik. Seorang figur pendidik yang sederhana dan bersahaja, ikhlas, tekun beribadah, dan tidak memiliki ambisi apa-apa.
Kepemimpinan Kiai Baidhawi merupakan hal yang baru di Tebuireng, di mana seorang menantu dapat menduduki posisi pimpinan pesantren di saat putra-putri Kiai Hasyim Asy’ari masih ada. Masa kepemimpinan Kiai Baidhawi berlangsung satu tahun, dari tahun 1951 sampai 1952 M.

Kelalahiran
Kiai Baidhawi lahir di Banyumas, Jawa tengah, pada tahun 1898 M. Ayahnya, Kiai Asro, merupakan kiai yang sangat terkenal di Banyumas. Salah seorang cucu Kiai Asro adalah KH. Saifuddin Zuhri, mantan Menteri Agama Republik Indonesia periode 1961-1967 yang juga mertua Gus Solah.

Pendidikan
Kiai Baidhawi memulai pendidikannya di HIS Banyumas, setelah itu dilanjutkan ke Pesantren Jala’an dan Pesantren Nglirep (keduanya di Kebumen), serta beberapa pesantren lain di Jawa Tengah. (kami kesulitan melacak data pesantren-pesantren di Jawa Tengah yang pernah “disinggahi” Kiai Baidhawi.) Setelah tamat, sang guru merekomendasikannya untuk melanjutkan studi ke Pesantren Tebuireng Jombang, yang saat itu diasuh oleh KH. Hasyim Asy’ari.
Selama nyantri di berbagai pesantren, Kiai Baidhawi terkenal sangat raj in belajar, baik mempelajari kitab yang telah dikaji ataupun yang belum. Ketekunan itu ditopang oleh kecerdasannya yang luar biasa. Dia selalu menarik simpati sang kiai, di manapun berada, tak terkecuali Kiai Hasyim Asy’ari. Kiai Hasyim sering menunjuk Kiai Baidhawi sebagai pengganti bila sedang berhalangan. Bahkan tidak jarang dalam masalah- masalah tertentu, Kiai Hasyim bermusyawarah dan meminta pertimbangan kepadanya.
Sebagai bentuk penghargaan kepada murid istimewanya itu, Kiai Hasyim memberangkatkannya ke Tanah Suci untuk menunaikan ibadah haji dan menuntut ilmu. Setelah itu, Kiai Baidhawi melanjutkan studinya ke al-Azhar Kairo, perguruan Islam tertua di dunia.

Berkeluarga
KH. Ahmad Baidhawi Asro.Sekembalinya dari Mesir, Kiai Baidhawi mengabdikan diri di Tebuireng dengan membantu Hadratus Syeikb mengajar. Tak lama kemudian, Hadratus Syeikh menjodohkannya dengan putri ketiganya, Aisyah. Dari pernikahan ini Kiai Baidhawi dikaruniai 6 putra-putri. Yaitu Muhammad, Ahmad Hamid, Mahmud, Ruqayyah (istri KH. Yusuf Masyhar MQ), Mahmad, dan Kholid.
Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Setelah dikaruniai anak yang ke-6, Nyai Aisyah dipanggil oleh Yang Maha Kuasa. Kesedihan melanda keluarga besar Kiai Baidhawi.
Atas restu keluarga, Kiai Baidhawi kemudian menikah lagi dengan Nyai Bani’, adik Kiai Mahfudz Anwar (Seblak). Dari perkawinan ini Kiai Baidhawi dikaruniai seorang putri bernama Muniroh.
Kemudian Kiai Baidhawi menikah lagi dengan keponakan Kiai Mahfudz Anwar bernama Nadhifah. Dari pernikahan ini beliau dikaruniai 5 putra-putri. Yaitu Muthohar, Hafsoh, Munawar, Munawir, dan Fatimah.
Pendidik Sejati
Kiai Baidhawi menjadi pengasuh Tebuireng setelah Kiai Karim memintanya untuk menggantikan kedudukannya. Salah satu peran penting Kiai Baidhawi di Tebuireng adalah pengenalan sistem klasikal (madrasah). Sebagaimana diketahui, sejak awal berdirinya, Tebuireng menggunakan sistem pengajian sorogan dan bandongan. Namun sejak tahun 1919, Kiai Baidhawi bersama Kiai Maksum mulai memperkenalkan sistem klasikal, meskipun materi pelajarannya masih terbatas pada kitab-kitab klasik (penambahan materi umum baru dilakukan oleh Kiai Wahid Hasyim sejak tahun 1935).
Dikisahkan, pada suatu hari di tahun 1919, Kiai Baidhawi sedang mengajar santri dengan papan tulis. Tangan kanannya memegang kapur dan menulis huruf-huruf Arab, dan tangan kirinya juga memegang kapur dengan menulis huruf-huruf latin (pada masa itu jarang sekali santri yang bisa menulis latin). Melihat hal ini, Kiai Hasyim Asy’ari tertarik dan mengatakan, “Tidaklah mungkin seseorang dapat melakukan sesuatu tanpa belajar terlebih dahulu.” Sejak saat itulah di Tebuireng diperbolehkan mengadakan sistem madrasah, yang kemudian diberi nama Madrasah Salafiyah Syafiiyah, dengan jenjang mulai sifir awal hingga qism as-sadis (kelas enam).
Sebagaimana telah disinggung di muka, selama masa pengabdiannya di Tebuireng, Kiai Baidhawi tidak pernah aktif dalam dunia politik praktis. Satu-satunya jabatan yang pernah dipegangnya adalah anggota Dewan Syuriah PBNU.
Selama masa kepemimpinannya, Kiai Baidhawi tidak melakukan perubahan sistem maupun kurikulum di Tebuireng. Beliau meneruskan dan memelihara sistem yang sudah ada.
Ketika kepengasuhan Tebuireng diteruskan oleh KH. Abdul Kholik Hasyim, Kiai Baidhawi tetap tekun mengajar di Tebuireng. Beliau terus membantu kepemimpinan adik iparnya itu. Kiai Baidhawi juga tetap aktif mengajar di Madrasah Salafiyyah Syafi’iyyah Tebuireng. Tak jarang, bila ada waktu longgar, beliau memantau para santri ke kamar-kamar.

Kepergian Sang Pendidik
Jumat sore di tahun 1955, cuaca di langit Tebuireng terasa sejuk. Kiai Baidhawi, yang pada siang harinya menjadi imam salat jumat dan ikut mendoakan korban bencana di Aceh, pada sore harinya mengalami demam tinggi. Demam itu terus dirasakan hingga malam hari.
Pada pertengahan malam, para santri dikejutkan oleh berita bahwa KH. Baidhawi telah berpulang ke rahmatullah. Inna liLlahi wa Inna ilahi Raji’un.
Jenazah KH. Baidhowi dikebumikan di area pemakaman keluarga di tengah-tengah Pesantren Tebuireng. Pada batu nisannya tertulis angka 8. Pesantren Tebuireng benar-benar merasa kehilangan, karena sejak saat itu Tebuireng hanya memiliki beberapa kiai yang termasuk pengajar kitab tingkat tinggi. Yaitu KH. Idris Kamali, KH. Adlan Ali, KH. Karim Hasyim, dan KH. Abd Mannan. ()

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halama 82-86

KH. Ahmad Baidhawi Asro pengasuh Tebuireng Periode Keempat

KH. Ahmad Baidhawi AsroKH. Ahmad Baidhawi Asro pengasuh Tebuireng Periode Keempat (1951 – 1952)
KH. Ahmad Baidhawi Asro merupakan pengasuh Tebuireng yang sangat konsens pada pendidikan dan pengajaran kitab-kitab Islam klasik. Beliau benar-benar menekuni dunia pendidikan dan sedikitpun tidak terlibat urusan politik. Seorang figur pendidik yang sederhana dan bersahaja, ikhlas, tekun beribadah, dan tidak memiliki ambisi apa-apa.
Kepemimpinan Kiai Baidhawi merupakan hal yang baru di Tebuireng, di mana seorang menantu dapat menduduki posisi pimpinan pesantren di saat putra-putri Kiai Hasyim Asy’ari masih ada. Masa kepemimpinan Kiai Baidhawi berlangsung satu tahun, dari tahun 1951 sampai 1952 M.

Kelalahiran
Kiai Baidhawi lahir di Banyumas, Jawa tengah, pada tahun 1898 M. Ayahnya, Kiai Asro, merupakan kiai yang sangat terkenal di Banyumas. Salah seorang cucu Kiai Asro adalah KH. Saifuddin Zuhri, mantan Menteri Agama Republik Indonesia periode 1961-1967 yang juga mertua Gus Solah.

Pendidikan
Kiai Baidhawi memulai pendidikannya di HIS Banyumas, setelah itu dilanjutkan ke Pesantren Jala’an dan Pesantren Nglirep (keduanya di Kebumen), serta beberapa pesantren lain di Jawa Tengah. (kami kesulitan melacak data pesantren-pesantren di Jawa Tengah yang pernah “disinggahi” Kiai Baidhawi.) Setelah tamat, sang guru merekomendasikannya untuk melanjutkan studi ke Pesantren Tebuireng Jombang, yang saat itu diasuh oleh KH. Hasyim Asy’ari.
Selama nyantri di berbagai pesantren, Kiai Baidhawi terkenal sangat raj in belajar, baik mempelajari kitab yang telah dikaji ataupun yang belum. Ketekunan itu ditopang oleh kecerdasannya yang luar biasa. Dia selalu menarik simpati sang kiai, di manapun berada, tak terkecuali Kiai Hasyim Asy’ari. Kiai Hasyim sering menunjuk Kiai Baidhawi sebagai pengganti bila sedang berhalangan. Bahkan tidak jarang dalam masalah- masalah tertentu, Kiai Hasyim bermusyawarah dan meminta pertimbangan kepadanya.
Sebagai bentuk penghargaan kepada murid istimewanya itu, Kiai Hasyim memberangkatkannya ke Tanah Suci untuk menunaikan ibadah haji dan menuntut ilmu. Setelah itu, Kiai Baidhawi melanjutkan studinya ke al-Azhar Kairo, perguruan Islam tertua di dunia.

Berkeluarga
KH. Ahmad Baidhawi Asro.Sekembalinya dari Mesir, Kiai Baidhawi mengabdikan diri di Tebuireng dengan membantu Hadratus Syeikb mengajar. Tak lama kemudian, Hadratus Syeikh menjodohkannya dengan putri ketiganya, Aisyah. Dari pernikahan ini Kiai Baidhawi dikaruniai 6 putra-putri. Yaitu Muhammad, Ahmad Hamid, Mahmud, Ruqayyah (istri KH. Yusuf Masyhar MQ), Mahmad, dan Kholid.
Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Setelah dikaruniai anak yang ke-6, Nyai Aisyah dipanggil oleh Yang Maha Kuasa. Kesedihan melanda keluarga besar Kiai Baidhawi.
Atas restu keluarga, Kiai Baidhawi kemudian menikah lagi dengan Nyai Bani’, adik Kiai Mahfudz Anwar (Seblak). Dari perkawinan ini Kiai Baidhawi dikaruniai seorang putri bernama Muniroh.
Kemudian Kiai Baidhawi menikah lagi dengan keponakan Kiai Mahfudz Anwar bernama Nadhifah. Dari pernikahan ini beliau dikaruniai 5 putra-putri. Yaitu Muthohar, Hafsoh, Munawar, Munawir, dan Fatimah.
Pendidik Sejati
Kiai Baidhawi menjadi pengasuh Tebuireng setelah Kiai Karim memintanya untuk menggantikan kedudukannya. Salah satu peran penting Kiai Baidhawi di Tebuireng adalah pengenalan sistem klasikal (madrasah). Sebagaimana diketahui, sejak awal berdirinya, Tebuireng menggunakan sistem pengajian sorogan dan bandongan. Namun sejak tahun 1919, Kiai Baidhawi bersama Kiai Maksum mulai memperkenalkan sistem klasikal, meskipun materi pelajarannya masih terbatas pada kitab-kitab klasik (penambahan materi umum baru dilakukan oleh Kiai Wahid Hasyim sejak tahun 1935).
Dikisahkan, pada suatu hari di tahun 1919, Kiai Baidhawi sedang mengajar santri dengan papan tulis. Tangan kanannya memegang kapur dan menulis huruf-huruf Arab, dan tangan kirinya juga memegang kapur dengan menulis huruf-huruf latin (pada masa itu jarang sekali santri yang bisa menulis latin). Melihat hal ini, Kiai Hasyim Asy’ari tertarik dan mengatakan, “Tidaklah mungkin seseorang dapat melakukan sesuatu tanpa belajar terlebih dahulu.” Sejak saat itulah di Tebuireng diperbolehkan mengadakan sistem madrasah, yang kemudian diberi nama Madrasah Salafiyah Syafiiyah, dengan jenjang mulai sifir awal hingga qism as-sadis (kelas enam).
Sebagaimana telah disinggung di muka, selama masa pengabdiannya di Tebuireng, Kiai Baidhawi tidak pernah aktif dalam dunia politik praktis. Satu-satunya jabatan yang pernah dipegangnya adalah anggota Dewan Syuriah PBNU.
Selama masa kepemimpinannya, Kiai Baidhawi tidak melakukan perubahan sistem maupun kurikulum di Tebuireng. Beliau meneruskan dan memelihara sistem yang sudah ada.
Ketika kepengasuhan Tebuireng diteruskan oleh KH. Abdul Kholik Hasyim, Kiai Baidhawi tetap tekun mengajar di Tebuireng. Beliau terus membantu kepemimpinan adik iparnya itu. Kiai Baidhawi juga tetap aktif mengajar di Madrasah Salafiyyah Syafi’iyyah Tebuireng. Tak jarang, bila ada waktu longgar, beliau memantau para santri ke kamar-kamar.

Kepergian Sang Pendidik
Jumat sore di tahun 1955, cuaca di langit Tebuireng terasa sejuk. Kiai Baidhawi, yang pada siang harinya menjadi imam salat jumat dan ikut mendoakan korban bencana di Aceh, pada sore harinya mengalami demam tinggi. Demam itu terus dirasakan hingga malam hari.
Pada pertengahan malam, para santri dikejutkan oleh berita bahwa KH. Baidhawi telah berpulang ke rahmatullah. Inna liLlahi wa Inna ilahi Raji’un.
Jenazah KH. Baidhowi dikebumikan di area pemakaman keluarga di tengah-tengah Pesantren Tebuireng. Pada batu nisannya tertulis angka 8. Pesantren Tebuireng benar-benar merasa kehilangan, karena sejak saat itu Tebuireng hanya memiliki beberapa kiai yang termasuk pengajar kitab tingkat tinggi. Yaitu KH. Idris Kamali, KH. Adlan Ali, KH. Karim Hasyim, dan KH. Abd Mannan. ()

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halama 82-86

Makam Tebuireng, Makam Wali ke-10

Makam tebuireng.0001Suatu ketika ada seorang kakek tua yang tidak dikenal nama dan asalnya, datang ke dusun Tebuireng. Ia beristirahat melepas lelah di bawah pohon, di tepi lorong kecil dekat sebuah sungai. Ternyata kakek tua itu jatuh sakit hingga berhari-hari lamanya. Ia hanya pasrah kepada Allah SWT dengan penuh khidmah dan kesabaran.
Di kala penyakitnya semakin parah, datanglah seorang penduduk dusun setempat untuk mengurus dan merawat kakek tua itu. “Nak, kalau daun hayatku telah gugur dan ajalku telah sampai\ sudilah kiranya engkau menanamku (menguburkanku) di semak belukar sebelah timur dari tempatku ini. Sebab, kelak entah berapa belas tahun atau puluban tahun kemudian akan berdiri sebuab tempat pengajian besar yang harum sampai he segala penjuru.” Tak lama setelah kakek tua itu mengucapkan pesan singkatnya, beliau pun berpulang ke rahmatullah. Inna liLlabi wa inna ilayhi rajiun. Konon, kakek tua itulah orang pertama yang dimakamkan di wilayah pemakaman Tebuireng.
Makam tebuireng.0002Kini, ramalan kakek tua misterius itu telah menjadi kenyataan. Tempat pengajian besar yang namanya harum ke segala penjuru itu, sekarang bernama Pesantren Tebuireng. Di dalamnya terdapat makam para kekasih Allah Swt. (Makam Tebuireng), yang setiap hari diziarahi oleh 2 ribuan manusia dari berbagai penjuru Nusantara.
Makam Tebuireng merupakan tem¬pat dimakamkannya keluarga besar hadra- tus syeikh K.H. M. Hasyim Asy’ari. Lokasi- nya berada tepat di tengah-tengah Pondok Pesantren Tebuireng. Para pengasuh Tebu¬ireng dan anggota keluarga serta tokoh- tokoh Tebuireng lainnya yang telah wafat, dikebumikan di sana. Tepat di sisi barat kompleks pemakaman, berdiri gedung Wisma Hadji Kalla berlantai tiga, lalu di sebelah utaranya berdiri Wisma Suryokusumo berlantai dua dan di sebelah selatan Gedung KH. M. Ilyas berlantai 3.
Para tokoh yang dimakamkan di Makam Tebuireng antara lain; hadratus syeikh K.H. M. Hasyim Asy’ari dan Ny. Hj.Nafiqoh (istri), KH.A. Wahid Hasyim dan Ny.Hj. Solechah (istri), KH. Abdul Kholik Hasyim, KH. Ma’shum Ali (pengarang kitab shorof Amtsilatus Tasbrifiyyab) dan Ny.Hj. Khoiriyah Hasyim (istri), dan KH. Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.
Makam tebuireng.0003Sejak dahulu, makam ini selalu ramai dikunjungi para peziarah dari berbagai penjuru Nusantara. Mereka berasal dari berbagai kalangan, termasuk para peneliti,
akademisi, dan pemerhati pesantren baik dari dalam maupun dari luar negeri. Kiprah perjuangan hadratus syeikh K.H. M. Hasyim Asy’ari dan KH. A. Wahid Hasyim rupanya sangat menarik perhatian mereka untuk
mengunjungi makam Tebuireng.
Setelah wafatnya Gus Dur pada 30 Desember 2009, makam Tebuireng semakin ramai dikunjungi peziarah. Mereka datang dari berbagai lapisan masyarakat, mulai dari abang becak, pedagang, santri, kiai, pendeta, pastur, biksu, pengusaha, aktivis, artis, seniman, pejabat daerah dan pusat, termasuk para diplomat asing. Pada hari pemakaman Gus Dur tanggal 31 Desember 2009, ratusan ribu pelayat tumplek blek memenuhi area
pesantren Tebuireng dan sekitarnya. Bahkan banyak yang rela berjalan kaki puluhan kilo meter dari kota Jombang menuju Tebuireng. Jalur bis terpaksa dialihkan karena jalan raya di depan Pesantren Tebuireng sepanjang kurang lebih 7 (tujuh) kilometer penuh sesak oleh peziarah.
Makam tebuireng.0004Pemandangan yang sama juga terjadi pada peringatan 3 hari, 7 hari, 40 hari, 100 hari, dan 1 tahun wafatnya presiden ke 4 Republik Indonesia itu. Areal Pondok Pesantren Tebuireng penuh sesak dengan peziarah. Jalan raya macet total meskipun pada malam harinya hujan turun cukup deras. Apalagi sebelum peringatan 100 hari wafatnya Gus Dur, di Tebuireng diadakan acara khataman al-Qur’an seribu majelis yang dikuti oleh 3.500an hafidz dan hafidzah dari seluruh Indonesia. Khataman al-Qur’an yang memecahkan rekor MURI itu diselenggarakan oleh pengurus Jam’iyyatul Qurra’ wal Khuffadz bekerjasama dengan PP. Madrasatul Qur’an Tebuireng. Praktis, seluruh areal Pondok Pesantren Tebuireng menjadi lautan manusia.
Pada hari-hari biasa, makam Tebuireng juga tidak pernah sepi pengunjung. Para peziarah datang silih berganti, ada yang datang berombongan dengan mengendarai bis, mobil besar, bahkan truk dan pick-up. Ada pula yang datang dengan mobil pribadi. Kepadatan semakin meningkat pada akhir pekan seperti hari Jum’at, Sabtu, dan Minggu, termasuk pada hari-hari libur nasional.
Kondisi ini membawa berkah tersendiri bagi para pedagang. Mereka membuka kios-kios semi permanen di sepanjang jalan menuju makam. Gang-gang di sekitar pondok disulap menjadi pasar dadakan. Beraneka barang dagangan ditawarkan, mulai dari dodol, krupuk, buah-buahan, buku, kaos, hingga aksesoris-aksesoris bergambar Gus Dur.
Makam tebuireng.0006Tempat parkir bis dibangun di sebelah barat Masjid Ulul Albab, tepat di depan Pondok Putri Tebuireng. Jembatan tua yang terletak di gerbang masuk areal parkir yang sempat retak gara-gara terlalu sering dilewati bis, kini dibangun dengan cor beton yang kokoh. Bangunan MCK juga disediakan di ujung barat tempat parkir. Praktis, Pondok Pesantren Tebuireng kini telah menjadi salah satu tujuan wisata religi bersama Wali Songo. Sehingga, makam masyayikh Tebuireng (khususnya Gus Dur) oleh para peziarah disebut sebagai Wali Kesepuluh.()

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halaman 203-208

Ma'had Aly Hasyim Asy'ari, Tebuireng

Ma'had Aly Hasyim Asy'ari.0001Ma’had Aly Hasyim Asy’ari merupakan lembaga pendidikan tinggi setingkat S1, setara dengan perguruan tinggi yang diselenggarakan Departemen Agama. Didirikan pada 6 September 2006 atas prakarsa (aim) KH. Muhammad Yusuf Hasyim dan dilestarikan oleh Gus Solah. Dengan prinsip melahirkan generasi Khairu Ummah, Ma’had Aly Hasyim Asy’ari menyelenggarakan studi-studi agama secara mendalam melalui perpaduan sistem pendidikan pondok pesantren dan perguruan tinggi modern. Dari sini diharapkan akan lahir para intelektual muslim yang memiliki akhlaqul karimah dengan kadar intelektualitas global.
Program studi dijalani selama 4 (empat) tahun. Setiap tahun terdiri dari 2 (dua) semester. Kurikulum disusun sesuai dengan 5 program kekhususan ilmu keagamaan. Yaitu (1) Program pendalaman tafsir, (2) Hadits, (3) Fiqih dan Ushul Fiqih, (4) Gramatika Arab dan Inggris, (5) Akhlaq dan Tasawuf
Proses belajar-mengajar seluruhnya disampaikan dalam Bahasa Arab dan Inggris. Program belajar meliputi dirasah yaumiyyah (kuliah harian) dengan metode ceramah dan dialog interaktif, studi kepustakaan literatur klasik, muhadatsah/speaking, penugasan penulisan ilmiah, kegiatan extra, mudzakarah, bahtsul masail fiqhiyyah-maudluiyyah- waqi’iyah, dan kajian khusus terhadap kitab-kitab tertentu untuk penguasaan bidang studi dengan bimbingan dosen bidang studi. Rata- rata dosen Ma’had Aly adalah lulusan Timur Tengah dengan stratifikasi S-2 (Magister) dan S-3 (Doktoral).
Para calon mahasiswa diharuskan memenuhi persyaratan- persyaratan tertentu untuk dapat diterima sebagai mahasiwa Ma’had Aly, diantaranya telah lulus pendidikan serendah-rendahnya Madrasah
Aliyah, memiliki kemampuan dasar dalam bidang ilmu yang akan menjadi pilihan spesialisasinya, memiliki wawasan yang luas tentang khazanah keilmuan Islam, dan lulus tes.
Jumlah mahasiswa yang diterima dibatasi sebanyak 30 orang, dibebaskan dari uang SPP, uang ujian semester, dan uang asrama. Selama masa studi, mahasiswa diharuskan tinggal di asrama Ma’had Aly.
Ma'had Aly Hasyim Asy'ari.0002Untuk menunjang keberhasilan program studinya, Ma’had Aly menyediakan sarana dan fasilitas, antara lain asrama mahasiswa, gedung perkuliahan, perpustakaan, komputer analisis data, televisi channel luar negeri dengan perangkat parabola, dan lain-lain.
Selain kegiatan rutin perkuliahan, para mahasiswa Ma’had Aly juga dibekali dengan berbagai kegiatan ekstra seperti diskusi mingguan yang diselenggarakan BEM, kemudian stadium general yang diadakan setiap tahun, juga kegiatan temporal seperti seminar, lokakarya, dan workshop dengan pembicara tokoh-tokoh nasional, juga penerbitan buletin, website, khataman al-Qur’an, kegiatan diba’iyyah, dan sebagainya.
Sebagian besar mahasiswa Ma’had Aly aktif mengajar di beberapa lembaga pendidikan, baik di Tebuireng maupun di sekitar Tebuireng. Sebagian lagi menjadi Pembina santri (putra-putri), pengajar al-Qur’an (■qoritutor Bahasa Arab, Redaktur Majalah, penulis buku, aktivis LSM, dan sebagainya. Secara umum, keberadaan mahasiswa Ma’had Aly memberi pengaruh yang cukup positif bagi pengembangan keilmuan di berbagai lembaga yang mereka tempati. Di sana, mereka mampu memberi warna dan corak khas pesantren; berilmu dan berakhlak. ()

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halaman 180-183

Madrasah Aliyah Salafiyah Syafi'iyyah (MASS), Tebuireng

Madrasah Aliyah Tebuireng.Madrasah Aliyah Salafiyah Syafi’iyah (MASS) Tebuireng merupakan unit pendidikan formal tertua nomor dua (setelah MTs) yang berada di bawah naungan Yayasan Hasyim Asy’ari. Ide awal pendirian madrasah ini sudah dimulai sejak masa kepemimpinan KH. Hasyim Asy’ari, lalu disempurnakan pada masa KH. Wahid Hasyim dengan nama Madrasah Nidzamiyah, dan diformalkan pada masa kepemimpinan
KH. Kholik Hasyim (tahun 1962) dengan nama Madrasah Aliyah Salafiyah Syafi’iyah (MASS).
Hingga kini, MASS Tebuireng sudah banyak melahirkan lulusan- lulusan berprestasi di berbagai bidang, dan tersebar luas di seluruh pelosok nusantara. Para siswa MASS Tebuireng berasal dari berbagai daerah dengan dasar pendidikan Tsanawiyah maupun SLTP. Tenaga pengajar MASS sebagian besar bersertifikasi sarjana strata satu (S-l) dan magister (S-2) berbasic pesantren. Dengan aset berupa sumber daya manusia yang besar, MASS Tebuireng terus berupaya meningkatkan kualitasnya sesuai perkembangan zaman, dengan harapan akan mampu melahirkan generasi intelektual muslim yang berkualitas, berwawasan global, berdedikasi tinggi, dan berakhlakul karimah.
Sejak tahun pelajaran 1997-1998, MASS Tebuireng mendapat status Disamakan, berdasarkan SK Dirjen Binbaga Depag RI No. 25/E IV. PP.03.2/KEP/III/97 dan Terakreditasi “A” pada tahun 2005. Pada tahun 1997-1998 meraih juara pertama MA Swasta Teladan tingkat propinsi Jawa Timur.
Sejak tahun ajaran 1993-1994, MASS Tebuireng yang sebelumnya telah memiliki dua jurusan (IPA dan IPS), membuka dua jurusan baru yaitu Madrasah Aliyah Keagamaan (MAK) dan Jurusan Salaf. Jurusan
MAK difokuskan pada pendalaman dan keterampilan berbahasa Arab dan Inggris secara aktif. Menggunakan kurikulum Depag dan takhassus pesantren dengan komposisi pelajaran agama 70% dan pelajaran umum 30%. Lulusannya diproyeksikan mampu melanjutkan ke perguruan tinggi di Timur Tengah maupun perguruan tinggi di dalam negeri.
Sedangkan jurusan Salaf dititiktekankan pada penguasaan gramatika Arab seperti Nahwu, Shorof, Balaghah, dan pendalaman kitab-kitab fiqh klasik-kontemporer melalui kegiatan bahtsul masail, tutorial, sorogan, dan lain sebagainya. Kurikulumnya 60% pelajaran agama dan 40% pelajaran umum. Jurusan ini diproyeksikan dapat melanjutkan ke perguruan-perguruan tinggi Islam baik di dalam maupun luar negeri.
Kemudian program IPA dan IPS diproyeksikan bagi mereka yang memiliki minat mendalami ilmu-ilmu sosial-humaniora dan ilmu-ilmu eksakta, didukung dengan ilmu-ilmu keagamaan yang memadai. Kurikulumnya 60% pelajaran agama dan 40% pelajaran umum.
Hingga kini, keempat jurusan tersebut (MAK, Salaf, IPA, IPS), menjadi ikon utama keberadaan MASS Tebuireng.
Untuk meningkatkan kualitas siswa di berbagai bidang, MASS Tebuireng menambah kegiatan-kegiatan ekstra, seperti pengajian kitab- kitab Islam klasik (kitab kuning), Komputerisasi kitab kuning (CD Program), pelatihan Keorganisasian, Kepemimpinan, Pelatihan Dakwah, pers, olah raga, pramuka, seni bela diri dan musik, forum kajian ilmiah santri, Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS), Tebuireng English and Arabic Club (TEAC, khusus siswa MAK), Forum Diskusi Santri Salaf (FORDISAF, khusus siswa Salaf).
Sarana penunjang yang kini dimiliki MASS Tebuireng antara lain Laboratorium Bahasa, Laboratorium Komputer, Aula, sarana Olah Raga dan Kesehatan.
Pada tanggal 9 Agustus 2008, Perpustakaan KH. Muhammad Ilyas diresmikan penggunannya. Perpustakaan berlantai dua sumbangan keluarga besar mantan Menteri Agama KH Muhammad Ilyas itu, menambah lengkapnya sarana penunjang proses belajar-mengajar di MASS Aliyah Tebuireng.

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halaman 165-170

Orkes Gambus el-Fataa, Tebuireng

El-Fataa...
Untuk menunjang tumbuhnya kreatifitas seni santri, terutama di bidang seni musik islami, maka Pesantren Tebuireng mendirikan sebuah Group Orkes Gambus yang diberi nama El-Fataa. Personel Group Gambus yang berdiri tahun 2003 ini, terdiri dari para santri senior, pengurus, santri, mahasiswa, dan masyarakat sekitar. Personel El-Fataa berjumlah 20-an orang.
Suguhan musik cantik yang bernuansa islami dari el-Fataa seringkali membuat para hadirin terdecak kagum. Olah vokal musisinya dan aransment yang memadukan alat musik tradisional dan modern, membuat alunan lagu el-Fataa terasa merdu di telinga dan syahdu di dada. Selain untuk mengembangkan bakat seni, tujuan pendirian group musik ini adalah untuk menjalin silaturrahim dengan masyarakat serta
memperkenalkan kesenian Pesantren Tebuireng kepada mereka. Tahun 2010, el-Fataa meluncurkan album perdana.
Sejak awal berdirinya hingga sekarang, El-Fataa sering tampil dalam berbagai kegiatan baik di Pesantren Tebuireng maupun di daerah-daerah lain. ()

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halaman 148

Unit Penerbit Tebuireng

Unit Penerbitan didirikan pada tanggal 1 Januari 2007, merupakan lembaga yang berkompeten di bidang pengembangan intelektual santri melalui penerbitan majalah, bulletin, dan buku.
Pustaka Tebuireng.0001Pada awalnya, Unit Penerbitan hanya menerbitkan (kembali) Majalah Tebuireng; majalah yang pernah eksis di tahun 1980-an dan berhenti terbit akibat kendala teknis. Pada masa kepemimpinan Gus Solah, majalah tersebut diterbitkan kembali secara berkala dan edisi perdananya mulai terbit pada bulan Juli 2007.

Personil pertama Majalah Tebuireng berjumlah tujuh orang dengan latar belakang yang beragam; mahasiswa, guru, pembina. Para penulis buku juga berasal berbagai kalangan, baik dari dalam maupun luar Pesantren.
Kini, Unit Penerbitan telah mengelola tiga divisi di bawahnya, yaitu Divisi Majalah, Divisi Buletin, dan Divisi Penerbit Buku. Pada pertengahan 2007, Unit Penerbitan juga mengelola Divisi SMS Dakwah, yang menangani pengiriman sms dakwah Gus Solah, bekerjasama dengan PT. Benang Komunikasi Infotama (B-comm) dan PT. Telkomsel Indonesia Tbk.

Pustaka Tebuireng.0003Sedangkan Divisi Penerbit Buku yang diberi nama Pustaka Tebuireng, kini telah menerbitkan puluhan judul buku bertema sosial, pendidikan, dan keagamaan. Buku yang sedang berada di tangan Anda ini, merupakan salah satu produk Pustaka Tebuireng.
Para penulis yang berkeinginan menerbitkan tulisan di Majalah Tebuireng, atau menerbitkan buku melalui Pustaka Tebuireng, bisa datang langsung ke kantor atau menghubungi lewat email majalahtebuireng@yahoo.co.id dan pustakatebuireng@yahoo.co.id.

Pustaka Tebuireng..

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. Halaman 190-191

Madrasah Mu'allimin Hasyim Asy'ari, Tebuireng

Madarasah MualiminMadrasah Mu’allimin merupakan unit sekolah terbaru yang dimiliki Pesantren Tebuireng. Didirikan pada pertengahan tahun 2008 oleh pengasuh Tebuireng bersama para alumni senior dan para kiai. Sebagai lembaga tafaqquh fiddin, diharapkan Madrasah Mu’allimin mampu melahirkan kader-kader handal penerus perjuangan agama.
Dibentuknya Madrasah Mu’allimin merupakan respon atas usulan para alumni dan tokoh masyarakat, yang menginginkan Pesantren Tebu¬ireng menghidupkan kembali sistem pendidikan salaf yang telah terbukti mampu mengantarkan para alumninya menggapai sukses dalam berbagai bidang.
Pada awalnya, usulan tersebut ditindaklajuti oleh Gus Solah dengan membentuk Tim Sebelas yang terdiri dari 11 anggota sidang bertugas menyusun kurikulum, jenjang kelas, dan jadwal kegiatan belajar-mengajar Madrasah Mu’allimin. Hasil rancangan Tim 11 kemudian dirapatkan bersama para pengasuh pesantren, guru senior dan alumni. Undangan yang hadir dalam rapat tersebut antara lain; KH Abdul Aziz Manshur (Paculgowang), KH Zubaidi Muslih (Mamba’ul Hikam), KH Hakam Kholik (Darul Hakam), Drs. KH. Mustain Syafi’i, M.Ag, KH Lutfi Sahal, Lc. (al-Khoiriyah Seblak), KH Syakir Ridlwan (MQ), dan lain-lain.
Hasil rapat memutuskan bahwa kegiatan belajar-mengajar Madrasah Mu’allimin dimulai pada tahun ajaran 2008-2009, dan berlaku efektif sejak awal Agustus 2008. Jenjang kelas ditempuh selama 6 tahun, dari kelas I sampai kelas VI, dengan ijazah setara Madrasah Aliyah.
Jenjang kelas tidak dibagi berdasarkan ijazah formal peserta didik, melainkan diukur dari kemampuan ilmu agamanya. Siswa pertama ber- jumlah 15 orang, dua diantaranya berasal dari Malaysia (sarjana S-l), dibagi menjadi dua kelas. Kelas I bagi pemula yang belum memiliki dasar keilmuan agama, dan kelas III bagi mereka yang sudah memiliki dasar ilmu agama.
Lokal kelas bertempat di Masjid Tebuireng lantai II. Kegiatan belajar-mengajar formal dimulai pukul 07.30 pagi dan berakhir pada pukul 12.00 siang. Kemudian dilanjutkan dengan kegiatan ekstra kurikuler berupa sorogan di asrama pada pukul 16.00-17.30 sore, dan pembinaan Bahasa Arab pukul 18.15-20.10 (ba’da maghrib). Sedangkan pada pukul 20.30 sampai 21.00 adalah jam wajib belajar yang diisi dengan kegiatan musyawarah (diskusi) pendalaman materi pelajaran.
Selain materi wajib seperti nahwu, shorof, tafsir, hadits, dan lain- lain, para siswa Madrasah Mu’allimin juga mendapat pembinaan Bahasa Inggris dan Bahasa Arab secara aktif, ilmu komputer (operasional dan programer), metode penulisan karya ilmiah, diskusi bahtsul masail, dan lain sebagainya.
Khusus kegiatan Bahasa Arab, para siswa Mu’allimin dibina oleh tutor dari Ma’had Aly dan seorang dosen dari Universitas Al-Azhar Kairo Mesir. Sedangkan kegiatan Bahasa Inggris dilaksanakan setelah pengajian Al-Qur’an pagi, dengan tutor (minimal) harus lulusan BEC Pare.
Para kiai dan guru senior berkenan menjadi pengajar di Madrasah Mu’allimin, seperti KH Hakam Kholik, KH. Habib Ahmad, KH. Muhlis Dimyati, KH Lutfi Sahal, KH Syakir Ridwan, dll. Guru-guru lainnya rata-rata mahasiswa lulusan S-l dan S-2, bahkan sebagian siswanya adalah mahasiswa S-l dan S-2 serta pengusaha.
Mulai tahun ajaran 2009-2010, Madrasah Mu’allimin mengadakan pembinaan penulisan berita dan karya ilmiah remaja (KIR) dengan tutor dari Majalah dan Pustaka Tebuireng. Hasilnya, sejak tahun itu para siswa Mu’allimin menerbitkan bulletin “Aliem”, sebagian siswa lainnya mengisi beberapa rubik Majalah Tebuireng. Para siswa juga mendapat bimbingan seni tulis kaligrafi sejak kelas 1 dan seni hadrah al-Banjari. Mereka kemudian membentuk group al-Banjari yang diberi nama “Asasun Najah”, yang kerap mendapat undangan mengisi berbagai acara.
Sistem pembinaan di wisma (asrama) Mu’allimin dilakukan secara berjenjang dan dilakukan secara mandiri. Para santri senior ikut serta membantu Pembina dalam mendidik dan memberi teladan kepada adik- adiknya. Cara seperti itu cukup efektif sehingga semua kegiatan di wisma Mu’allimin dapat berjalan secara kontinue dengan suasana yang kondusif. Para santri melakukan kegiatan secara mandiri sesuai program
yang telah dirancang, dengan dipimpin oleh santri senior. Tidak ada ketergantungan kepada Pembina.
Hingga buku ini ditulis (April 2011), wisma Mu’allimin merupakan wisma yang paling kondusif diantara wisma-wisma lain di Tebuireng. Semua kegiatan berjalan sesuai agenda. Para siswa juga tampil dengan prestasi yang cukup baik di berbagai event yang diikuti, ditunjang dengan akhlakul karimah yang menyejukkan. Penguasaan materi pelajaran (kognitif-afektif) juga cukup baik. Siswa yang masuk di Madrasah Mu’allimin selama 2 tahun, rata-rata sudah bisa menguasai kitab kuning standar.
Seluruh kegiatan di Madrasah Mu’allimin dilakukan secara lesehan, dalam keadaan suci dan setelah melaksanakan shalat (wajib maupun sunnah). KBM pagi dilaksanakn setelah shalat dluha di dalam masjid. Kegiatan ekstrakurikuler dilakukan setalah shalat wajib (ashar, maghrib, isya’, dan subuh) dengan pakaian khas pesantren : berpeci, baju takwa, dan bersarung. Dari sini diharapkan siswa lulusan Mu’allimin—kelak— akan menjadi ulama-intelektual dan intelektual-ulama; seperti halnya murid-murid Kiai Hasyim Asy’ari dan Kiai Idris Kamali. Cerdas secara intelektual, emosional, dan spiritual. Berbaju Tebuireng, berhati Makkah, berotak Washington. ()

———————————————————————————————————————————–

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halaman 175-179

Pondok Pesantren Putri Wali Songo, Tebuireng

Ponpes WalisongoMasa Pembentukan (1951 – 1952)
Pada awal abad ke 20, orang yang belajar di pondok pesantren (santri), umumnya adalah kaum laki-laki. Tidak ada budaya perempuan mondok. Namun seiring perkembangan zaman, budaya itu lambat laun berubah. Beberapa pesantren mulai membuka pondok putri, seperti Pesantren Mamba’ul Ma’arif Denanyar Jombang, di bawah asuhan KH. Bisri Syansuri. Sedangkan Pesantren Tebuireng saat itu belum melakukannya, meskipun tidak sedikit perempuan yang berniat mondok di sana. Sebagai gantinya, Kiai Hasyim meminta Kiai Adlan Aly (adik kandung Kiai Ma’shum Aly Seblak) untuk membuka pondok putri di desa Cukir.
Kiai Adlan Aly kemudian mengumpulkan beberapa orang terkemuka di Desa Cukir dan beberapa Pimpinan Madrasah Ibtidaiyah di sekitar Kecamatan Diwek. Pertemuan itu menyepakati pendirian sebuah lembaga pendidikan khusus putri kemudian dinamakan Madrasah Mu’allimat. Peristiwa bersejarah tersebut dilakukan pada malam hari di tahun 1951.
Dengan tekun dan penuh tanggung jawab, KH. Adlan Aly menjalani tugas mengajar dengan dibantu beberapa orang guru, seperti KH. Syansuri Badawi (Tebuireng), H. Abdul Manan (Banyuarang Jombang), Kholil Mustofa (Tebuireng), K. Abu Hasan (Kayangan Jombang). Mereka bekerja tanpa pamrih, termasuk pamrih materi. Tempat belajarnya di rumah KH. Adlan Aly, dengan waktu belajar sore hari. Kurikulumnya 100 % pelajaran agama. Siswi pertama berjumlah 30 orang, berasal dari Desa Cukir dan sekitarnya. Mereka bersekolah secara gratis.

Masa Perkembangan (1952 – 1967)
Satu tahun kemudian, KH. Adlan Aly menambah gedung baru yang terbuat dari bambu, karena semakin banyaknya siswi yang belajar. Sejak saat itu, kegiatan belajar-mengajar dipindahkan pada pagi hari. Untuk siswi yang berasal dari luar daerah dibuatkan asrama khusus. Asrama tersebut ditempatkan di rumah KH. Adlan Aly dan kini dikenal dengan nama Pondok Pesantren Putri Walisongo.
Pada tahun 1955 didirikan Madrasah Ibtidaiyah, dan pada tahun 1957 jenjang pendidikan kelasnya genap menjadi enam kelas.
Mulai tahun 1958, atau tujuh tahun setelah berdirinya, dibangunlah gedung sekolah permanen dengan dinding dari batu merah (tidak terbuat dari bambu lagi). Seluruh dana pembangunan berasal dari uang pribadi KH. Adlan Aly. Beliau menyewakan sawahnya selama tujuh tahun untuk membiayai pembangunan gedung tersebut.
Kurikulum pun ditambah dengan materi pelajaran umum, dengan prosentase 60% pelajaran agama dan 40% pelajaran umum. Ditambah pula dengan satu kelas persiapan yang lazim disebut “Voor Klas”. Kelas ini disiapkan untuk siswi-siswi lulusan SD atau SMP yang umumnya belum mengenal pelajaran Agama. Sejak saat itu mulai ada bantuan Guru Negeri dari Pemerintah.
Karena semakin membludaknya siswi, maka pada tahun 1968 dibangunlah lantai II dari lokal kelas yang sudah ada. Salah seorang yang membantu proses pembangunan itu adalah Bupati Jombang, Isma’il. Kemudian didirikan pula Taman Kanak-kanak yang menjadi sa¬lah satu unit pendidikan di Madrasah Mu’allimat
Mulai Tahun Ajaran 1976-1977, Madrasah Mu’allimat VI Tahun dirubah menjadi 2 jenjang, yaitu Madrasah Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah. Lalu pada Tahun Ajaran 1990-1991, diadakan ujian lisan membaca kitab kuning guna meningkatkan penguasaan siswi terhadap literatur berbahasa Arab.
Pada hari Sabtu, 6 Oktober 1990 (17 Robi’ul Awwal 1441), pendiri Madrasah Putri Mu’allimat, Kiai Adlan Aly, berpulang ke Rahmatullah. Madrasah Mu’allimat berduka.

Kondisi Terkini
Kini, unit-unit pendidikan yang berada di bawah naungan Yayasan Badan Wakaf KH. Adlan Aly meliputi :
(1) Madrasah Ibtidaiyah,
(2) Madrasah Tsanawiyah,
(3) Madrasah Aliyah,
(4) Pondok Pesantren Wali Songo.

Pondok Pesantren Wali Songo kini mengelola 4 unit pendidikan, yakni:
Madrasah Diniyah,
Madrasah Dirasat al-Qur’an,
Madrasah Hifdz al-Qufan, dan
Syubat al-Lughat al-Arabiyyah.

Kegiatan Madrasah Diniyah wajib diikuti oleh semua santri. Tujuannya agar mereka mampu membaca dan memahami kitab kuning serta menguasai ilmu-ilmu agama lainnya. Madrasah Dirasat al-Qur’an juga wajib diikuti oleh semua santri. Di sana mereka digembleng untuk menguasai dasar-dasar membaca al-Qur’an binnadhar, mulai juz 1 s/d 30. Sedangkan Madrasah Hifdz al-Qur’an membina santri menghafal al-Quran serta mendalami ilmunya, kemudian Syubat al-Lughat al-Arabiyyah membina santri agar menguasai percakapan Bahasa Arab secara aktif, sifatnya tidak wajib. Dua program itu hanya bagi yang berminat saja.
Untuk mendukung suksesnya proses belajar-mengajar di pondok maupun di madrasah, maka diadakan kegiatan-kegiatan penunjang seperti pelatihan jurnalistik, media penulisan kreatifitas santri, pelatihan dan kursus-kursus seperti English Conversation dan Life Skill (budidaya cabe, tomat, jamur tiram, dll.), pelatihan seni qosidah, taghanni al-Qur’an, kaligrafi, dekorasi, pidato, dll., serta pelatihan Bahtsul Masail Diniyah dan istighatsah dwi bulanan.
Secara umum, baik Pondok Pesantren Wali Songo maupun Madrasah Mu’allimat, kini telah berkembang cukup pesat. Apalagi kegiatan belajar- mengajar kini didukung dengan fasilitas penunjang yang cukup memadai, seperti dibangunnya poliklinik al-Syi’fa’, yang memberikan pelayanan kepada santri dan masyarakat; kemudian Koperasi Pondok Pesantren, yang menyediakan berbagai kebutuhan harian santri seperti sabun, buku, kitab, dll.; Warung Telekomunikasi dan Warung Internet; Laboratorium Bahasa; Laboratorium Komputer; Laboratorium MIPA; Laboratorium Audio Visual; Studio Siaran (Radio Mu’allimat FM); Perpustakaan; dan Ruang Pelatihan (produksi border, jamu, sari kedelai, budidaya tomat, jamur, dll.). ()

————————————————————————————————————————-

 dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : Mubarok Yasin, A. dan Fathurrahman Karyadi. Profil Pesantren Tebuireng. Cetakan 1. Jombang, Pustaka Tebuireng: 2011. halaman 221-224