Wisata Suramadu : Membuai Saujana


Jembatan Suramadu menjadi ikon baru Jawa  Timur, sudah kerap orang tahu. Bila menyusur jembatan pun biasa, kini melintas di kolong Suramadu wajib dicoba! 

Menapakjalanan, melempar pandangan, menjelajah sudut demi sudut Kota Pahlawan, akan lengkap bila diimbuhi pengalaman menyisir perairan di Selat Madura. Bila suatu kesempatan silam, pernah menikmati jalur penyeberangan melalui dermaga Ujung menuju Kamal Madura. Itu baru sepertiga dari sensasinya.

Menggunakan Kapal Ferry, sama seperti yang dipakai untuk menyeberang Selat Madura, Anda dapat menikmati jelajah menyusuri Selat Madura. Rute yang dipakai, start dari Pelabuhan Ujung Surabaya berbelok ke Barat hingga melintasi dermaga bongkar-muat milik PT. Terminal Petikemas Surabaya. Kemudian berbalik, bergerak ke Timur hingga melintas di kolong Jembatan Suramadu. Lalu berbalik kembali menuju dermaga Ujung-Surabaya.

Hijau permukaan air laut menyapa penumpang kapal tipe Ro-ro Passanger, buatan Jepang tahun 1986, yang bergerak pelan itu. Kapal baja milik PT. Dharma Lautan Utama itu di desain khusus untuk kebutuhan Wisata Bahari, di luar fungsi utamanya sebagai sarana penyeberangan di Selat Madura.

“Kapal Wicitra Dharma masih satu-satunya kapal wisata yang ada di sini,”        terang Eko S. Wahyudi, Asistem Manager Promosi Usaha PT. Dharma Lautan  Utama. Kapal dengan dimensi panjang 53 M, lebar 12 M, dan dalam 3,6 Mini semula hanya melayani lintas penyeberangan Ujung-Kamal. Kemudian pada awal 2007 mulai digagas untuk menambah perannya sebagai sarana Wisata Bahari.

Sekilas diperhatikan bentuk ka pal ferry ini sama dengan kapal penumpang lain yang juga beroperasi disana. Namun perbedaannya akan tampak bila kita masuk dan berada di deck C, desain ruang penumpang begitu berbeda.

Eksklusif
Fasilitas yang tersedia dalam kapal ini; VIP Chamber, Mini Theatre, Kid ‘s Playland, dan Cafetaria. “Tiga kapal kami memang disiapkan untuk t ujuan MICE Float Facility. Jadi segala fasilitas pendukungnya disiapkan untuk kebutuhan Meeting, Incentive, Converence, dan Exhibition;’ papar Eko kepada SCG dalam suatu perjalanan bersama Wicitra Dharma.

PT. Dharma Lautan Utama memiliki dua kapal lain yang sama yaitu sebagai sarana wisata bahari. Dharma Ferry IX, yang ditempatkan di PulauLombok. Dan satu lagi Mustika Kencana, yang kabarnya berukuran lebih besar dari yang lain.

Dalam dua tahun te rakhir kehadiran kapal wisata bahari ini telah mampu menarik minat masyarakat. Beberapa sekolah, istitusi hingga kelompok masyarakat, kerap menyelenggarakan kegiatan di atas kapal. Rata rata mereka menyewa sistim paket dengan durasi pelayaran selama tiga jam.

Peserta akan mengikuti pelayaran dengan rute berkeliling di sekitar Selat Madura. Sementara obyek yang bisa dilihat sepa njang pelayaran, bangunan kantor Administrasi Pelabuhan (ADPEL), Patung Jalasveva Jayamahe. Kawasan Komando Angkatan Laut RI Kawasan TimurIndonesia, hingga melintas Jembatan Suramadu. Bila berlayar ke arah Pelabuhan Gresik, melihat proses bongkar muat Petikemas, melihat Mercusuar yang berdiri di bibir laut Pulau Madura, dan sekitarnya.

Artikel di atas dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur : SURABAYA City guide,  Suara Surabaya Media, EDISI mei 2010

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Wisata dan tag , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s