Seni Lesung Seni Tradisional


Seni Lesung, Seni Tradisional Masyarakat Agraris
Ibarat Pepatah Hidup Segan Matipun Tak Mau
Oleh : Musyawir

Seni Lesung adalah satu seni tradisional kuno yang hidup dan berkembang di pedesaan dan banyak dimainkan oleh para petani. Di tengah arus deras modernisasi ini mulai pudar dimakan zaman, untuk mempertahankan eksistensi seni khas masyarakat agraris ini, Pemerintah Kota Pasuruan setiap tahunnya selalu mengagendakan perlombaan seni lesung antar kelurahan.

MENARI. Salah satu adegan yang menarik, banyak orang untuk menyaksikannya seni kotekan lesung ini adalah para pemukulnya yang juga melakukan gerak tari. Karena memang bukanlah penari profesional, adegan tari yang mereka sajikan justru terlihat lucu dan sering mengundang gelak tawa para penontonnya. Belum lagi tata rias wajahnya yang ala kadarnya, juga memunculkan kesan lucu. Pertunjukan ini bila dikelola dengan baik dan digabungkan dengan unsur entertainnya dapat menjadi salah satu pertunjukan wisata yang cukup potensial.

Lucu dan menghibur, begitulah kesan kuat yang terlihat di atas panggung saat para pegiat seni pukul lesung ini menampilkan atraksinya. Kelucuan dari para pegiat seni lesung ini nampak dari cara mereka berdandan yang terkesan ala kadarnya, sehingga bukannya terlihat tambah cantik justru pupuran bedak adem (bedak yang terbuat dari beras dan serai) yang tidak merata ‘mengubah’ wajah mereka seperti buah kesemek. Itulah yang terlihat pada sosok Maimunah (70).

Kelucuan yang menghibur juga terlihat dari gerak tangan dan badan mereka yang tidak ‘neko-neko’ mengikuti alunan kotekan lesu yang ditabuh bertalu-talu. Mungkin karena mereka bukan penari profesional, maka gerakan tari mereka itu justru mengundang tawa penonton yang tengah menyaksikan pertunjukan seni lesung yang digelar Dinas Pemuda, Olahraga dan Kebudayaan Kota Pasuruan. Hampir semua peserta lomba yang sebagian besar ibu-ibu lebih banyak yang memakai busana adat kebaya dan kain batik untuk menunjukkan orisionalitas kesenian kotekan lesung. Bahkan dari 34 kelompok peserta ada juga yang menggunakan alas kaki klompen (sandal kayu).

Kotekan lesung bisa disebut sebagai tradisi masyarakat agraris. Kotekan lesung tak dapat dipisahkan dengan kegiatan para petani menumbuk padi. Kotekan lesung pada awalnya merupakan kegiatan santai sekadar untuk bersenandung di saat-saat jeda menumbuk padi. Kreativitas tersebut terus berkembang bukan sekadar untuk mengusir kejenuhan dan keletihan, tapi terus berkembang menjadi simbol kegiatan sosial masyarakat agraris.

Sehingga alunan senandung kotekan lesung pada saat dulu juga bisa disebut sebagai irama musik prewedding di setiap keluarga petani di pedesaan. Karena alunan kotekan lesung biasanya akan terus berkumandang beberapa hari menjelang pesta hajatan pernikahan di sebuah keluarga di pedesaan. Di tengah masyarakat yang masih kental kerukunan sosialnya, setiap anggota masyarakat akan saling membantu menumbuk padi atau membuat aneka tepung secara sukarela. Nah di saat-saat jeda menumbuk padi atau membuat tepung tersebut, kotekan lesung secara spontan akan terdengar mengalun.

Namun seiring perkembangan zaman, lesung yang digunakan menumbuk padi tergeser fungsinya dengan mesin penggilingan padi baik yang statis maupun yang mobile atau yang biasa disebut “grandong”. Sehingga kumandang alunan kotekan lesung juga semakin hilang tertutup derunya mesin penggilingan padi. Lomba kotekan lesung yang secara rutin digelar saat memperingati hari jadi Kota Pasuruan ini, selalu meninggalkan kesan yang berbeda bagi setiap generasi. Bagi generasi tua, lomba kotekan lesung seolah membuka lembaran nostalgia, sementara bagi generasi muda lomba kotekan lesung merupakan kegiatan yang terasa aneh tapi diakuinya mengasyikkan.

Maimunah (70), salah seorang pemain kotekan lesung dari Kelurahan Tembokrejo Kecamatan Purworejo meski posturnya tubuhnya sudah terlihat renta tetap terlihat ceria selama memainkan alu memukullesung mengikuti irama. Wanita yang kini telah memasuki usia lanjut mengaku keterampilannya memainkan kotekan lesung dikarenakan saat masih mudanya dulu sering menjadi tukang tumbuk padi. Namun ia mengaku tidak pernah menyangka kalau keterampilannya tersebut yang kemudian mengantarkan dirinya naik ke panggung pertunjukan.

Sebaliknya Tyas (20), salah seoarang pemain kotekan lesung generasi muda dari Kelurahan Sebani, Kecamatan Gadingrejo mengaku belajar kotekan lesung tidak ada kaitannya dengan kegiatan menumbuk padi. Ia belajar kotekan lesung karena untuk persiapan lomba, bukan karena keterampilannnya menumbuk padi. Memang Tyas maupun generasi muda lainnya mengenal sebuah lesung bukan lagi sebagai alat tumbuk padi, tapi telah bergeser funsgi sebagai alat musik tradisional. Karena dengan maraknya mesin penggilingan padi, generasi muda kini nyaris tidak mengenallagi fungsi lesung. Jangankan mengenal fungsi lesung yang sesungguhnya, melihat proses penggilingan gabah menjadi beras pun telah menjadi sesuatu yang sulit ditemukan bagi banyak generasi muda di perkotaan.

Seni tradisional kotekan lesung di Kota Pasuruan boleh dikatakan tidak sepenuhnya mati. Ibarat pepatah hidup segan matipun tak mau. Di beberapa kelurahan, meski frekuensinya tidak terlalu sering masih ada anggota masyarakat yang berlatih memainkan kotekan lesung, terutama mendekati bulan Februari dimana secara rutin Pemerintah Kota Pasuruan menggelar lomba kotekan lesung antar kelurahan. Ketidakmampuan pihak kelurahan menggerakkan warganya untuk berlatih seni kotekan lesung ini tidak lain karena minimnya anggaran yang ada. Meskipun demikian, dari tahun ke tahun, kelurahan tidak pernah kesulitan melakukan alih generasi seniman kotekan lesung. []

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Artikel di atas dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: BANGKIT, Januari-Maret 2012, hlm. 47.

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Kesenian, Pasuruan [Kota], Seni Budaya dan tag , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s