Pembuatan Alat-alat Dapur, Kabupaten Sampang


Dari Karyawan Menjadi Juragan.

Jiwa pengusaha tidak kenal tempat dan waktu. Semangat berusaha tanpa putus asa harus dinomorsatukan agar meraih sukses seperti yang dilakoni Musakkar warga Desa Pecanggaan, Kec. Torjun, Sampang pemilik UD Gajah Tunggal Jaya produses peralat-an dapur. Usaha pembuatan alat-alat dapur seperti dandang, langseng dan open yang dikerjakan Musakkar dengan dibantu dua karyawannya berkembang cepat. Awalnya hanya memproduksi sekitar 30 dandang/hari dan cara penjualannya pun sangat manual dengan cara menawarkan door to door ke rumah.

Modalnya  saat awal meirintis usaha pada tahun 2000-an hanya sebesar Rp 50 juta dan dibantu 2 orang kayawan. Tetapi berkat keuletan dan semangat kerjanya yang tinggi, mantan karyawan home industry  ini berhasil meningatkan produksinya sebanyak 4000 unit setiap bulan.

Hal itu menunjukkan, kualitas produknya tergolong bagus disukai konsumen, sehingga meningkatkan jumlah permintaan. Selain itu, saat ini, pihaknya juga berhasil memperluas jaringan pemasarannya. Kawasan Madura (Bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep) sudah dipenuhi produk bermerk Gajah Tunggal Jaya begitu pula dengan Surabaya dan kota besar lainnya di Jatim. “Alhamdulillah jum­lah permintaan terus bertambah,” ujar Musakkar.

Dia bercerita, meski hanya meng­enyam pendidikan setingkat SMA, dirinya optimistis bisa menjadi besar berkat semangat kerja tinggi pantang putus asa. Teknik pembuatan dandang, open dan lainnya dipelajari secara otodidak, begitu pula cara penjualannya harus dilakukan sen­diri, setiap ada pesanan langsung barang diantarkan sendiri ke alamat rumah sehingga semua konsumen merasa mendapat pelayanan yang bagus. “Kita harus jemput bola, ak­tif menawarkan ke pembeli agar tahu secara langsung apa yang dikehendaki konsumen, “tuturnya

Dari disain dandang yang dibuatnya memiliki ukuran bervariasi mulai ukuran 1/5 kg, 1 kg, 2 kg hingga yang paling besar 30 kg. Setelah di­teliti dari hasil penjualan ternyata dandang berukran 10 Kg ke bawah yang paling diminati. Ini berarti, se­tiap memproduksi barang harus meng­utamakan ukuran yang laris dijual sementara lainnya tetap diproduksi dalam jumlah terbatas.

Angka produksinya semakin me­ningkat memaksa dirinya menambah karyawan menjadi 45 orang. Selu­ruh pekerjanya berasal dari Desa Pecanggaan, sehingga kehadiran usaha home industry ini turut membantu menurunkan angka pengangguran dan juga dapat meningkatkan kese­jahteraan warga desa.

Dijelaskan, sebagai orang desa, para pekerja itu harus diberi teori singkat cara pembuatan barang-ba­rang kebutuhan dapur ini dan se­lanjutnya langsung dipraktikkan. Berkat ketrampilannya, setiap kar­yawan bisa mengerjakan lebih cepat, lebih bagus dan tentunya peng­hasilannya lebih besar.

Sistem penggajiannya dihitung berdasarkan borongan yang dihi­tung dari jumlah lembar plat alu­minium yang digarap. Artinya se­makin banyak plat aluminium yang digarap maka semakin besar pen­dapatannya. Dengan demikian, da­lam perhitungannya, pendapatan karyawannya setiap minggu bisa mencapai Rp 800 ribu/bulan.

“Jika dikalikan selama 4 minggu, setiap karyawan bisa membawah pulang sekitar Rp 3,2 juta,” ujar Musakkar. Itu juga diikuti dengan bahan baku aluminium yang harus bertambah. Setiap bulannya, dibutuhkan sekitar 3 ton aluminum yang dibeli di Surabaya, agar semua permintaan pelanggan bisa terpenuhi, apalagi jika musim panen tembakau dan Bulan Maulud jumlah produksinya meningkat berkali lipat.

Menurut Musakkar, sisa alumu­nium yang tidak terpakai disimpan karena memiliki nilai tinggi yaitu sebesar Rp 20 ribu/Kg. Dalam satu bulan, pemilik tiga stand di Pasar Sampang ini dapat menjual 150 sampai 200 Kg sisa alumunium. “Semua sisa plat aluminium ini tidak ada yang terbuang sia-sia, karena dapat mendatangkan rupiah untuk menambah modal,” katanya. Apalagi saat ini, pihaknya selalu berharap agar pemerintah aktif mem­bina kelompok usaha kecil ini dengan mengadakan pelatihan, membuka peluang pasar. “Tetapi yang lebih penting perlu ada kucuran dana,” harapnya, (nf, ratu ibu)

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur:  SUARA DESA, Edisi 07, 15 Agustus -15 September 2012, hlm. 51

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Sampang, Sentra, Th. 2012 dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s