Kedatangan R. Qasim, Kabupaten Lamongan


Kedatangan R. Qasim di Banjaranyar dan Drajat

Ada dua versi cerita tentang kehadiran R.Qasim di Banjaranyar yang dahulu bernama Jelak. Versi pertama menyebutkan bahwa sebelum R.Qasim datang di sini, telah datang santri Sunan Ampel di Banjaranyar dengan naik perahu, tetapi di utara perkampungan Jelak perahunya pecah oleh ombak dan ia terdampar di pantai Jelak. Ia ditolong oleh tetua Kampung Jelak, bernama Mbah2 Mayang Madu yang masih beragama Hindu.

Atas seruan santri Ngampel yang di kemudian hari oleh masyarakat dipanggil Mbah Banjar, Mayang Madu bersedia memeluk agama Islam, kemudian keduanya mendirikan langgar.Keduanya bermaksud mendirikan pondok (pesantren) tetapi tidak ada pengasuh yang cakap, lalu Mbah Banjar mengajak Mbah Mayang Madu pergi ke Ngampel untuk meminta tenaga pengajar tersebut. Sunan Ampel kemudian mengutus puteranya yang bernama R.Qasim untuk mengajar masyarakat perkampungan Jelak dan sekitarnya.

Versi kedua menyebutkan bahwa R. Qasim, telah putus kajinya tentang agama Islam dan dinilai mampu untuk mengajarkannya kepada orang lain, diperintahkan oleh Sunan Ampel untuk mencari tempat di pesisir utara Qresik dan Tuban. R.Qasim dari Surabaya naik perahu nelayan ke arah barat ditemani oleh lima orang nelayan. Di tengah Perjalanan perahu tersebut diterpa ombak besar, sehingga pecah dan para numpangnya terlempar ke laut.

R.Qasim juga terlempar ke laut tetapi beruntung karena pada waktu itu sedang memegang dayung. Dengan dayung itu ia mampu mengambang di atas air. Pertolongan Allah datang; ia dibantu oleh ikan cucut dan ikan talang.6 Dengan bantuan ikan cucut dan ikan talang tersebut, R.Qasim selamat sampai di pantai Jelak, ia ditolong oleh tetua perkampungan nelayan Jelak.

Tentang pemilihan tempat di Jelak dan Drajat, terdapat dua versi. Versi pertama, atas permintaan Mbah Mayang Madu dan Mbah Banjar kepada Sunan Ampel, dan versi kedua karena kebetulan perahu R.Qasim pecah dihempas ombak, R.Qasim terdampar di Jelak. Dua versi cerita tersebut di atas, sebenarnya tidak perlu dibicarakan.

Untuk kepentingan umum yang lebih besar tidak terlihat adanya signifikansi di dalamnya; tetapi sekedar untuk mendudukkan persoalannya dalam proporsi sejarah, setidak-tidaknya untuk mengetahui cerita yang mana yang mendekati ‘kebenaran’, akan dicoba untuk ditelaah.

Dua buah naskah lama memberitakan : “Den Qasim nulya pinernah dadi imam kang pinuji, ing Lamongan lan Sedayu, Derajat dukuhaneki. (R.Qasim kemudian ditugaskan menjadi imam yang terhormat di Lamongan dan Sedayu, dan Drajat sebagai tempat tinggalnya). Dari kata “pinernah dadi imam”,  dapat dipahami bahwa Sunan Drajat memang sengaja oleh Sunan Ampel ditugaskan pada suatu tempat yang dipilih untuk menjadi imam.

Tugas menjadi imam artinya di tempat itu sudah ada jama’ah atau komunitas muslim. Kedua naskah tersebut jelas menyebutkan kehadiran R.Qasim di Jelak terus ke Drajat itu tidak atas kehendaknya sendiri apalagi hanya sekedar kebetulan karena musibah perahu pecah.

R.Qasim bertempat tinggal di Kampung Jelak selama lebih kurang tujuh tahun, diikuti oleh lima orang nelayan yang telah bertaubat dan bersedia menjadi pengikut, pembantu, dan santrinya. Di sana ia mendirikan langgar (mushalla) sebagai tempat ibadah salat dan tempat anak-anak serta orang dewasa belajar mengaji al-Qur’an dan agama Islam.

Jelak yang semula hanya berupa perkampungan kecil tempat tinggal para nelayan, makin lama makin ramai karena banyak santri dan pendatang yang menetap, kemudian l^rubah menjadi dusun yang diberi nama Banjaranyar (Banjar yang baru atau perkampungan yang baru), sekarang menjadi salah satu dusun dari Desa Banjarwati. Di Banjaranyar ini tetua dusun Mayang Madu dan Mbah Banjar mendirikan masjid yang kemudian dikenal sebagai .masjid Gendingan.

Sebidang tanah yang dulu ditempati R.Qasim dan yang sekarang ditempati salah seorang keturunan Sunan Drajat dari isteri Mbah Kinanti, yaitu Sofiyatun isteri Farhan ( Sekretaris Desa Paloh ), dapat menjadi sisik-melik yakni salah satu pegangan awal untuk merunut keberadaan R.Qasim atau Sunan Drajat di tempat ini.

Sisik-melik (jejak awal) sejarah tersebut menjadi lebih kuat dengan adanya pintu kecil yang masih dilestarikan karena alasan magis dan kekeramatan tokoh yang bersangkutan. Selain itu sisik-melik sejarah juga diperkuat dengan adanya makam yang diyakini oleh masyarakat di desa sebagai itu makam Mbah Mayang Madu. Legenda yang berkenaan langsung itu an R.Qasim tersebut yang didukung oleh bukti-bukti peninggalan yang asih ada, memberi petunjuk bahwa keberadaannya di Banjarwati dapat ? percaya dan bukan sesuatu yang fiktif.

Ricklefs lebih jauh mengungkapkan bahwa untuk dapat menjawab ertanyaan-pertanyaan tentang awal penyebaran Islam di Indonesia, ada kemungkinan orang akan berpaling dari sumber-sumber sejarah primer kepada 1 genda-legenda Indonesia yang mencatat bagaimana penduduk Indonesia sendiri menceritakan kisah pengislaman mereka. Semua legenda itu baru muncul lama sesudah kedatangan Islam.

Legenda-legenda tentang cerita-cerita kuna itu baru muncul sekitar abad ke-18 dan ke-19. Legenda-legenda itu sekalipun bukanlah catatan-catatan sejarah yang sepenuhnya dapat dipercaya, tetapi karena adanya titik berat yang merata atau kesamaan yang kuat dari para penyebar Islam yang pertama dengan peran-peran yang dimainkannya lewat pengetahuan gaib dan kekuatan-kekuatan magis, serta koneksitas pedagang- ulama pada proses pengislaman (a process of conversion), maka legenda-leganda itu dapat mengungkapkan (reveal) suatu kejadian yang sebenarnya.12

Legenda berupa dongeng yang sering mengandung maksud atau suatu peristiwa tertentu tetapi umumnya terselubung atau tersamar, maka untuk memahaminya terkadang diperlukan interpretasi-interpretasi tertentu.

Makna Legenda dan Perlambang

R.Qasim pertama kali datang dan menetap di Jelak, kemudian pindah ke Desa Drajat sekarang. Waktu membuka hutan, R. Qasim selain dibantu oleh Mbah Banjar dan para pengikut- pengikutnya konon juga dibantu secara spiritual oleh Sunan Giri. Bantuan spiritual sangat diperlukan waktu itu sebab kawasan hutan yang dibabat itu boleh jadi masih sangar dan wingit yang dipercaya, “berhawa panas” dan banyak gangguan makhluk-makhluk halus, menakutkan karena dapat mendatangkan bala bencana.

Sambil menunggu pembukaan hutan selesai, lebih kurang tiga tahun Sunan Drajat bertempat tinggal di lokasi yang sekarang menjadi Balai Desa Drajat yang terletak di bagian utara desa. Di tempat ini masih tersisa umpak yakni fondasi langgar tempat Sunan Drajat mengajar mengaji. Setelah pembukaan hutan selesai, atas petunjuk Sunan Giri dan Mbah Banjar , R.Qasim yang kemudian bergelar Sunan Drajat memilih tempat yang sekarang termasuk kompleks makam. Tempat-ini berada di ujung tanah perbukitan paling selatan.

Tempat yang dipilih untuk rumah tempat tinggal atau padepokan beliau yang disebut ndalem dhuwur terletak di sebelah timur museum sekarang. Tempat ini sepeninggal beliau tetap kosong, tidak didirikan bangunan apapun. Tempat ini oleh anak cucunya dan masyarakat Drajat dianggap keramat. Tidak ada yang berani menempati atau mendirikan bangunan di atasnya, tetapi bila musim penghujan tanah bekas ndalem tersebut bisa ditanami jagung atau palawija.

Sebelum menetap di Drajat, R. Qosim menetap di Jelak (sebelah utaranya) selama tiga tahun. Dan menurut tradisi lisan, bahwa padepokan atau rumah tempat tinggal Sunan Drajat menghadap ke selatan, begitu pula rumah-rumah para putera dan rumah Pangeran Kepel, pendamping utamanya. Di mukanya arah ke selatan dan terletak di bawah bukit, dulu terdapat jajaran rumah yang disebut ndalem sentana (kerabat dan pelaksana pemerintahan Desa Perdikan), di sebelah barat ada rumah-rumah yang dulu disebut ndalem kaprajuritan atau rumah para prajurit penjaga keamanan.

Dari tempat itu yang letaknya cukup tinggi dan pandangan diarahkan ke selatan, pandangan akan terasa indah dan menjangkau wilayah pandang yang luas atau jauh ke bawah. Sunan Drajat memilih tempat tinggal di situ dan padepokannya menghadap ke selatan, itu dibuktikan dengan adanya batu gilang sebagai alas tlundakan yang ada di bagian selatan.14 Tetapi mengapa menghadap ke selatan, padahal masjid ada di sebelah barat.

Secara tradisional, struktur perkampungan di Jawa Timur tempo dulu, umumnya memanjang dari timur ke barat dan rumah-rumah berbanjar menghadap ke utara dan selatan, amat jarang ada rumah mengadap ke timur atau barat. Apakah itu semua karena faktor kepercayaan pra-Islam yang masih bertahan15 ataukah hanya karena faktor alir angin atau faktor sinar matahari, belum diperoleh data yang sahih.

Rumah tempat tinggal Sunan Drajat diduga menghadap ke arah selatan, boleh jadi bukan karena faktor kepercayaan pra-Islam tersebut, melainkan untuk menghindari angin laut yang terlalu kuat dan sebaliknya menghadang angin dari darat yang lebih segar dan relatif konstan serta pemandangan lembah yang indah atau karena alasan keamanan, mungkin juga atau faktor lainnya.

Apabila sumber lisan dari Cirebon yang menuturkan bahwa Sunan Drajat bersama Sipat Lurung adalah tukang yang didatangkan oleh Sunan Gunung Jati untuk membangun masjid Agung (Kasepuhan) Cirebon itu benar, maka pemilihan tempat untuk padepokan Sunan Drajat dengan pintu yang menghadap ke arah selatan tersebut, dapat diduga bahwa memang dengan perhitungan dan dengan maksud .tertentu. Rumah tempat tinggal Sunan tersebut dibangun setidak-tidaknya dengan maksud agar hidup beliau sekeluarga senantiasa segar, sehat, dan resep (indah), dan aman.

Sunan Drajat mendirikan masjid agak jauh di sebelah barat rumah tempat tinggalnya agak ke utara. Beliau juga membuat sumur persegi empat di sebelah utara masjid. Masjid tidak hanya tempat melaksanakan salat berjama’ah, melainkan juga tempat mengajarkan agama Islam kepada para santri, sekaligus sebagai tempat menginap mereka. Sedangkan . sumur sebagai sarana kehidupan yang sangat vital dan prasarana ibadah-salat. Masjid dan sumur menjadi syarat terwujudnya perkampungan santri. Rumah Sunan Drajat dan masjidnya relatif dekat tidak sama dengan pola letak rumah dan masjid kompleks Sunan Giri dan Bonang yang mengikuti pola Candi Penataran di Blitar.

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: Sejarah Sunan Drajat Dalam Jaringan Masuknya Islam di Nusantara,
BADAN PERPUSTAKAAN DAN ARSIP DAERAH HKABUPATEN LAMONGAN TAHUN 2012, hlm. 100

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Lamongan, Legenda, Th. 2012 dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s