Titie Said, Kabupaten Bojonegoro


Titie Said.211 Juli 1935, Sitti Raya Kusuwardani  lahir di Desa Kauman, Bojonegoro, Jawa Timur, Indonesia, dari pasangan ayah Mohammad Said dan ibu Suwanti Hastuti, namun kuduanya  bercerai semenjak Titie Said masih kecil.

Sejak dibangku sekolah dasar Gemar menulis. dia dijuluki pelamun kecil.

Bakat menulisnya sudah muncul saat duduk di bangku SMP dengan menulis cerpen. Ketika remaja ia telah menulis puisi dengan nama Titie Raya.

Dia menyelesaikan SMA di Malang, Jawa Timur

Tahun 1959,  Titie Lulus sarjana muda Arkeologi Fakultas Sastra Universitas Indonesia

Tahun 1962, Titie menghasilkan karya tulis Perjuangan dan Hati Perempuan kumpulan cerita pendeknya.

Tahun 1965,  Titie setelah menikah dengan H. Sadikun Sugihwaras seorang anggota polisi, sehingga harus  ikut suami pindah ke Bali. Di sana dia aktif di masyarakat dan pernah menjadi anggota DPRD provinsi Bali.

Menikah, dikaruniai dua putri dan tiga putra yang semuanya telah berumah tangga. Dari lima anaknya, masing-masing yang tertua berprofesi sebagai pebisnis (lulusan ITB), kedua lulusan ITB, sekarang di Bappenas, ketiga di perminyakan, sekarang di Kuwait, keempat di Amerika, bekerja di perminyakan, dan anak bungsunya bekerja di Bank Mandiri.dandari anaak-anaknya memberikannya 10 cucu.

Tahun 1973, Titie ke Jakarta dan tinggal bersama lima anaknya, ditahun inilah awal kegiatannya dalam perfilman sejak novel pertamanya difilmkan.

Tahun 1977, Jangan  Ambil Nyawaku. adalah Novelnya  best seller pada zamannya. Novel yang bercerita tentang seorang yang terserang penyakit kanker, Novelnya itu dikerjakannya setelah melakukan wawancara dengan puluhan dokter.

Tahun 1979 dengan Lembah Duka diangkat ke layar lebar. Bersama tiga penulis wanita lainnya, Titie Said menghimpun cerita pendeknya dalam buku Empat Wajah Wanita (1979).

Tahun 1980, Titie sebagai Wartawati/kolumnis dan kritikus film, awalnya Managing Editor pada Majalah Kartini. lalu menjadi Pimpinan Redaksi Majalah Family.

Tahun 1980, Titie menghasilkan karya tulis Bukan Sandiwara. Karya novelnya tersebut diangkat ke layar lebar

Tahun 1981, Titie menghasilkan karya tulis Jangan Ambil Nyawaku, Karya tersebut diangkat ke layar lebar.

Tahun 1983, Titie menghasilkan karya tulis Budak Nafsu/Fatima serta Ke Ujung Dunia. Karya novelnya ini dua-duanya juga diangkat ke layar lebar.

Tahun 1984, menjadi anggota Dewan Juri Kritik Film pada FFI.

Tahun 1987, Titie menghasilkan karya tulis Selamat Tinggal Jeanette. Novel ini juga tersebut diangkat ke layar lebar

Tahun 1990, Titie menghasilkan karya tulis Perasaan Perempuan. Novel ini juga tersebut diangkat ke layar lebar

Tahun 1997, anggota Dewan Juri Sinetron Cerita pada FSI.

Tahun 2003-2006 dan 2006-2009, selama dua periode Titie Said juga menjabat sebagai Ketua Lembaga Sensor Film. Dengan posisi sebagai ketua LSF, sering diundang sebagai pembicara di seminar-seminar dalam dan luar negeri, terakhir di Perth, Australia. Wajahnya senantiasa muncul ketika sebuah film yang telah beredar memicu kontroversi dalam masyarakat.

Tahun 2009  hingga meninggal, Titie masih tercatat sebagai anggota Lembaga Sensor Film.

Tahun 2008, Reinkarnasi; Fatima; Ke Ujung Dunia dan Prahara Cinta.

9 Oktober 2011, dirawat di RS Medistra Jakarta, karena menderita stroke.

Senin, 24 Oktober 2011, pukul 18. 45 wib, pada usia 76 tahun, Titie Said meninggal dunia.

Titie Said adalah penulis senior hingga tahun 2008 telah menulis 25 Novel, Cerpen dan Essei. Karya Tulis-karya Tulis Titie Said yanglain Pengakuan Tengah Malam; Biografi Lenny Marlina; Biografi R. Soeprapto Bag I. Reinkarnasi, Ke Ujung Dunia, Perasaan Perempuan, Tembang Pengantin, Lembah Duka, Selamat Tinggal Jeanette, Dr Dewayani, Putri Bulan, .Bidadari. menulis buku Prahara Cinta. Organisasi-organisasi yang pernah digelutinya antara lain; KOWANI, Kosgoro, Himpunan Pengarang Aksara, Wanita Penulis Indonesia dan PKK pusat.=S1Wh0T0=

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Bojonegoro, Pejabat Negara, Seniman, Sosok, Th. 2011 dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s