Cak Sidik; H.M. Sidik Wibisono


6 November 1944, Lahir  Sidik Wibisono, akhirnya dikenal dan terkenal  dengan panggilan Cak Sidik, berIstrikan  Hj Surya Dewi dikaruniai lima anak : 1. Eka Suryanto Wibisono, 2. Dwi Agus Sugiono, 3. Mery Triana Dewi, 4.  Fifi Rosiana Dewi, 5. Yeni Erawati, dan telah menjadi kakek dari 11 cucu

H.M. SIDIK WIBISONO (Cak Sidik) menemukan jodohnya dalam dunia perLudruk pula,  dengan Ning Surya Dewi, pada saat itu keduanya sebagai anggota Ludruk RRI  Surabaya. Bisa dikatakan Cak Sidik kena cinlok (cinta lokasi), (almarhumah Ning Surya Dewi adalah istri sekaligus kawan main ludruk bagi Cak Sidik).

Cak Sidik kini masih aktif menjadi pembina Paguyuban Pencinta Kidungan Rek (PPKR), sebuah organisasi yang berisi penggemar Kidungan Rek, acara milik JTV.

Cak Sidik merasa Ludruklah yang membuatnya ia tetap hidup, ludruk merupakan segala-galanya bagi Cak Sidik.. ludruk bagi  Cak Sidik tidak tergantikan oleh apa pun.

Cak Sidik awalnya pegawai percetakan dengan gaji lumaya, pekerjaan di percetakan di lepas dan  Cak Sidik terjun total di dunia ludruk. Sebagai bantahan Cak Sidik bahwa dunia Ludruk kurang prospektif, Memang terbukti Cak Sidik punya rumah cukup nyaman dan tidak kekurangan satu hal apa pun, namun itu semua kalau betul-betul ditekuni dan total.

Cak Sidik  sendiri tak akan menyangka bahwa dirinya akhirnya kondang sebagai seniman ludruk yang cukup punya nama. Dulu sama sekali tak tebersit dalam cita-cita Cak Sidik untuk menjadi tukang ngeludruk. Menurut pengakuannya, dia sebenarnya orang yang tersesat dalam dunia ludruk.

Cak Sidik  adalah personel Band DAMRI dan BAT. Posisinya adalah vokalis merangkap rhythm guitar. Pernah mencoba untuk menjadi penyanyi Srimulat namun ditolak.

Cak Sidik  cukup dikenal saat itu. “Biasane sing nanggap yo instansi-instansi” kenangnya. Lagu-lagu yang biasa dia bawakan adalah milik Koes Plus dan oldies pop semacam Oh Carol.

Tahun 1969, Setelah dua tahun tidak ada perkembangan berarti di bandnya Cak Sidik mulai bimbang. Namun Cak Sidik  muda berkeinginan kuat untuk  mengembangkan karir pada dunia seni, kemudian disarankan ayahnya untuk melamar di Ludruk Tri Sakti di THR. Ludruk itu termasuk grup papan atas. Personelnya adalah pentolan-pentolan ludruk. Misalnya, Cak Meler, Cak Rukun, dan Cak Parmo. Sidik kemudian menuruti saran ayahnya. 

Cak Sidik  langsung disuruh mengisi bedayan (sesi awal lawak ludruk,  kidungan selama satu jam). Hal ini merupakan diluar dugaan Sidik.

Cak Sidik dengan sangat percaya diri menerima tantangan tersebut. Hasilnya luar biasa, Cak Sidik  berhasil melantunkan kidungan-kidungan milik Cak Meler dan memukau penonton selama hampir satu jam.
Cak Sidik  ternyata juga sering melihat ludruk. Cak Meler adalah salah satu favoritnya dan setiap melihat parikan Cak Meler, dia menghafalnya. 

Cak Sidik  belum punya parikan sendiri, sehingga dia selalu membawakan semua parikan Cak Meler yang dihafal. Mulai cengkok, syair, hingga intonasinya, semua ditiru persis. Yang tak kalah girang adalah para pentolan ludruk seperti Cak Meler sendiri dan Cak Rukun. Setiap selesai pentas, Cak Sidik langsung disalami para dedengkot ludruk tersebut. 

Cak Sidik  selanjutnya diajari langsung oleh Cak Rukun dan Cak Meler. Merekalah yang meletakkan dasar-dasar ludruk pada Cak Sidik.  Saat itu Cak Meler dan Cak Rukun mengarahkan Sidik ke kidungan dan lawakan.  Itulah titik balik Sidik dalam dunia ludruk.

Cak Sidik  bergabung dengan Ludruk RRI, setelah setengah tahun bersama di Ludruk Tri Sakti. Bersama Ludruk RRI inilah  Cak Sidik  mendapatkan masa keemasan. 

Tahun 006 awal, Hj Surya Dewi yang telah menemani Cak Sidik  hampir 40 tahun, meninggal dunia akibat tumor kandungan . =S1Wh0T0=

Sumber: http://www.jawapos.co.id [25 Maret 2007]

 

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Kesenian, Seniman, Sosok, Surabaya, Th. 2007 dan tag , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s