Masjid di Jawa Timur


Kata msgd, terbentuk dari asal kata s-g-d yang berarti menyerahkan diri, menyujudkan diri, meniarapkan diri ( to prostrate oneself ). Dalam bahasa Aramea kata tersebut berarti tonggak prajasti ( semacam Yupa ), tiang suci ( menhir ) atau mungkin pula berarti tempat pemujaan. Masjid dalam bahasa Arab, rupanya berasal dari kata bahasa Aramea tersebut atau mungkin merupakan bentukan dari kata bahasa Arab ‘sujada’, yang juga berarti menyujudkan diri. 20.)

Kata masjid dalam al Qur’an terutama dipergunakan untuk menyebut al Masjid al Haram serta al Masjid al Aksa, demikian juga dipergunakan untuk menyebut tempat-tempat suci lainnya yang tidak diperuntukkan bagi agama Islam. Di Mekah pada mulanya masyarakat Islam tidaklah memiliki tempat khusus untuk melakukan salat. Muhammou sendiri bersama-sama Ali dan pengikut- pengikutnya yang pertama, melakukan salat disuatu lembah sempit yang tersembunyi letaknya. Kemudian hari dilakukannya disamping ka’bah atau dirumahnya sendiri.

Dengan demikian nampaklah bahwa bagi Muhammad, bangunan suci bukanlah merupakan suatu kebutuhan yang fundamentil. Setiap tempat adalah sama bagi Tuhan, karnanya maka menyujudkan diri dimanapun juga dapat dilakukan. Muhammad berkata bahwa ia telah diberikan seluruh dunia untuk dijadikan sebagai suatu masjid. Sementara itu Muhammadpun pernah melakukan salat dalam suatu Gereja dan berkata : ‘Dimanapun kamu berada, bila waktu salat telah tiba, kamu harus melakukan salat dan itulah Masjid’. 21.)

Di Madinah Muhammad membeli sebidang tanah dari dua orang anak yatim piatu untuk dijadikan masjid dan menurut tradisi letaknya pada tempat untanya berhenti ketika akan memasuki kota tersebut. Tempat ini penuh dengan makam-makam, puing-puing dan pohon-pohon kurma yang diper­gunakan untuk menambatkan unta. Tempat ini dibersihkan, pohon-pohon kurma ditebang dan bangunanpun didirikan. Bangunan ini dibuat dari batu bata yang dijemur dalam terik panasnya matahari ( labin ), dan terwujudlah sebuah masjid yang merupakan sebuah halaman dikelilingi tembok bata dengan dasar batu, dan memiliki tiga buah pintu masuk. Pintu-pintu tersebut terbuat dari batu. Pada sisi kibla ( yaitu dinding Utara ), batang-batang kurma ditegak- kan sebagai tiang-tiang dan beratapkan daun kurma yang dilapisi dengan tanah liat. Disisi Timur dua buah pondok didirikan dengan menggunakan bahan yang serupa, dan diperuntukkan bagi istri-istri nabi. Pondok-pondok ini kian lama bertambah jumlahnya. Ketika kibla dipindahkan, atap pada dinding utara dibiarkan tinggal tetap dan ruangan ini kemudian disebut Suffa atau Zulla, yang dipergunakan sebagai tempat berteduh bagi mereka yang tak memiliki rumah. Diselatanpun pada sisi kiblanya kemungkinan diberi pula beratap dan dipergunakan oleh nabi untuk tempat berkhotbah.

Masjid ini merupakan halaman rumah nabi yang sering dipergunakan sebagai tempat-tempat pertemuan, dan sebagai tempat salat bersama. Jelas pada mulanya masjid tak menunjukkan sifat-sifat sacraal keagamaan. Masjid adalah tempat melakukan jema’ah bersama sekeliling nabi serta tempat ber- langsungnya kehidupan social. Dari tempat ini Muhammad mengatur kehidupan agama dan politik masyarakat Islam. Dalam perkembangan selanjutnya, dengan perluasan agama Islam, masjid lebih disempurnakan dan memperoleh bentuk berbagai macam gaya arkhitektur dari daerah-daerah yang didatanginya.

Masjid Jawa Timur

Bagaimanakah halnya dengan masjid-masjid dipesisir Utara Jawa Timur ? Kemungkinan keadaannya tidaklah jauh berbeda dengan kenyataan-kenyataan tersebut diatas. Bagi pendatang-pendatang Islam dipesisir Utara Jawa Timur, pada mulanya masjid bukanlah merupakan kebutuhan yang sangat pokok, karena dimanapun mereka datang dan berada, mereka dapat melakukan salat ataupun dakwah dan itulah sesungguhnya masjid bagi mereka. Tetapi bila harus ditanyakan bagaimanakah bentuk dan wujud masjid-masjid pertama dipesisir Utara Jawa Timur, kiranya sulitlah untuk diperoleh suatu jawaban yang meyakinkan, karena memang pada kenyataannya hingga kini kita telah ketiadaan berita-berita tertulis. Berdasarkan tradisi serta leluri-leluri dipesisir Utara Jawa Timur, beberapa makam dan masjid dikatakan kuno, kramat dan merupakan peninggalan-peninggalan Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Nur Rachmat, Ibrahim Asmara dan Sunan Bonang.

Walaupun disana sini jejak-jejak kekunoannya masih dapat terlihat bahkan disertai pula dengan angka-angka tahun dan candrasangkala, sebagai yang terdapat pada Masjid Giri dan Sendang Duwur, namun dalam bentuk keseluruh- annya tidaklah dapat lagi dikatakan berasal dari masa-masa hidupnya para Sunan tersebut diatas. Angka-angka tahun yang terdapat, diantaranya menun­jukkan saat-saat pemugaran dilakukan, bahkan perbaikan-perbaikan dan pe- nambahan-penambahan bagian-bagiannya tetap berlangsung terus dan ada kalanya tanpa sepengetahuan dan pengawasan Lembaga Purbakala hingga sulit untuk ditrasir kembali bentuknya yang semula.

Usaha-usaha untuk mencoba mengetahui bagaimana bentuk semula dari masjid-masjid dalam kehadirannya dipesisir Utara Jawa Timur muncul dari beberapa sarjana sejarah antara lain sebagai berikut. Menurut penelitian Dr. W.F. Stutterheim, bangunan masjid tersebut dasarnya diambil dari bentuk bangunan gelanggang sabungan ayam dengan pertimbangan bahwa bangunan inilah yang terbesar, yang dijumpai pada saat masyarakat Islam di Jawa me- merlukan adanya bangunan masjid untuk salat bersama. 22.)

Pendapat ini disangkal oleh Dr. H.J. de Graaf dengan dasar :

  1. Gelanggang ayam adalah suatu tempat untuk berjudi, tak mungkin orang-orang Islam akan memilih bangunan yang kurang pada tempatnya ini.
  2. Gelanggang-gelanggang sabungan ayam yang pernah ada, tak memiliki atap bertingkat.
  3. Gelanggang-gelanggang sabungan ayam ini hanya terdapat di Bali dan Jawa tetapi mengapa pengaruhnya demikian luas ?

De Graaf menekankan bahwa prototype masjid-masjid di Jawa berasal dari Gujarat karna pada umumnya masjid-masjid ini mempunyai atap bertingkat serta dilingkungi parit-parit sebagai selokan untuk mengambil air wudlu. 23.)

Hal ini kurang dapat diterima oleh Dr. Soetjipto Wirjosoeparto dengan melihat kenyataan bahwa denah masjid di India tersebut berlainan, disamping itu masjid yang terdapat di Gujarat tak memiliki selokan untuk berwudlu. Dalam usahanya memecahkan persoalan ini selanjutnya Soetjipto Wirjosoeparto mencari prototype bangunan masjid di Jawa pada pandapa-pandapa rumah dengan pertimbangan bahwa :

  1. Bangunan masjid di Jawa dalam keseluruhannya mengambil bentuk bangunan yang telah ada sebelumnya.
  2. Pandapa-pandapa denahnya persegi ( perhatikan pandapa-pandapa yang masih terdapat dikomplex pemakaman Sunan Bonang dan Sunan Drajat).
  3. Atap masjid adalah merupakan penyempurnaan bentuk atap joglo. 24.).

Akhirnya bagaimanapun juga, sampai sedemikian jauh, masih tetap belum diperoleh suatu kepastian tentang bentuk semula dari masjid-masjid yang pertama kali didirikan dipesisir Utara Jawa Timur sebagai akibat ketiadaan data-data arkheologis.

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾

Dinukil oleh Tim Pustaka Jaw timuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: Drs. Issatriadi: Kekunoan Islam Pesisir Utara Jawa Timur, Proyek Rehabilitasi Dan Perluasan Museum Jawa Timur 1976-1977, hlm. 15 – 17

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Sejarah, Seni Budaya, Th. 1977 dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s